Anonim
Image

Perisikan Emosi: Tinjauan Keseluruhan

Sama ada di dewan atau bilik darjah, individu memerlukan kemahiran untuk berkomunikasi, bekerja dalam pasukan, dan melepaskan isu-isu peribadi dan keluarga yang mendapat pekerjaan dan pembelajaran. Kemahiran seperti itu menambah apa yang dikenali sebagai kecerdasan emosi, dan mereka lebih penting lagi kerana pendidik sedar bahawa kemahiran ini adalah kritikal untuk pencapaian akademik.

Individu-individu emosi yang bijak menonjol. Keupayaan mereka untuk berempati, tekun, mengawal impuls, berkomunikasi dengan jelas, membuat keputusan yang bijak, menyelesaikan masalah, dan bekerja dengan orang lain yang menghasilkan mereka kawan dan kejayaan. Mereka cenderung untuk membawa kehidupan yang lebih bahagia, dengan hubungan yang lebih memuaskan. Di tempat kerja, mereka lebih produktif, dan mereka memacu produktiviti kepada orang lain. Di sekolah, mereka lebih baik dalam ujian standard dan membantu mewujudkan suasana kelas yang selamat dan selesa yang memudahkan untuk belajar.

Ahli psikologi dan penulis Daniel Goleman mempopularkan istilah "kecerdasan emosi" dalam buku terlaris 1995 yang paling laris dengan nama yang sama. Kecerdasan emosi apa, kata Goleman, "adalah kemampuan untuk mengenali perasaan kita sendiri dan orang lain, untuk memotivasi diri kita, dan untuk menguruskan emosi dengan baik dalam diri kita dan dalam hubungan kita." Atau, sebagai Maurice Elias, profesor psikologi Universiti Rutgers, meletakkannya, "Ini adalah kebolehan yang membantu kita hidup bersama dengan orang lain dalam semua keadaan hidup." Dia menyebutnya "sekeping hilang" dalam pendidikan Amerika.

Pelajar dalam kelas kelima kelas Sarah Button di PS 15 di Brooklyn belajar bagaimana untuk meredakan insiden berpotensi yang tidak menentu.

Kredit: Edutopia Kesedaran diri dan Empati

Jonathan Cohen, presiden Pusat Pendidikan Sosial dan Emosi di New York, berpendapat bahawa sifat seperti kesedaran diri dan empati memainkan peranan besar dalam setiap aspek kehidupan. "Kita semua tahu bagaimana perasaan kita tentang diri kita dan orang lain dapat mempengaruhi keupayaan kita untuk menumpukan perhatian, mengingat, berfikir, dan menyatakan diri kita, " katanya. Anak-anak tanpa kecerdasan emosi "tidak mengikuti arahan, terus melakukan tugas, tidak dapat memberi perhatian, dan mengalami kesukaran bekerja secara kerjasama.

Pelajaran sosial dan emosi, istilah yang semakin umum untuk arahan kecerdasan emosi, boleh menjadi pengajaran mengenai kecederaan put-down diikuti dengan perbincangan tentang cara untuk berkomunikasi "put-ups." Ia boleh menjadi pertemuan pagi yang biasa, di mana para pelajar berkongsi perasaan peribadi seperti kesakitan haiwan kesayangan mereka atau kegembiraan keluarganya. Ia boleh menjadi analisis konflik dalam sastera yang hebat dan perbincangan tentang laluan yang berlainan yang mungkin diambil oleh watak-watak. Ia boleh menjadi satu pelan biasa untuk mengambil masa untuk berfikir, bukannya bertindak balas secara automatik, dan sering agresif, kepada kesusahan. Ia boleh menjadi komitmen seluruh daerah untuk khidmat masyarakat. Ia boleh menjadi program perisian yang membolehkan pelajar mendapatkan idea yang lebih jelas tentang reaksi mereka terhadap situasi yang berisiko.

Di Ben Franklin Middle School di Ridgewood, New Jersey, arahan sosial dan emosi adalah keutamaan.

Kredit: Edutopia Transformasi ajaib

Ramai pendidik mengatakan mereka berpuas hati dengan keputusan arahan tersebut di sekolah mereka kerana kesannya terhadap persekitaran sekolah dan akademik. Gred gred guru Grace Wiesner memanggil transformasi di Waldport, Oregon, kelas "ajaib." "Gangguan akibat bertindak, berdebat, atau bercakap kembali berkurangan, " katanya. Tina Valentine, guru kelas empat di Kensington Avenue School di Springfield, Massachusetts, bersetuju. "Saya mendapati saya tidak menghabiskan banyak masa dengan isu-isu pengurusan tingkah laku, jadi saya mempunyai lebih banyak masa untuk berbual dengan akademik." Beberapa kajian juga telah menemui korelasi antara kemahiran sosial dan pencapaian akademik.

Arahan dalam kecerdasan emosi bukanlah penyelesaian cepat atau pelajaran satu kali. Program-program terbaik, kata Elias, "mengambil masa tidak kurang dari tiga tahun" untuk sampai ke tempat di mana guru-guru selesa dan pelajar menunjukkan manfaat. Cohen menambah bahawa walaupun semakin banyak program sekolah termasuk unsur-unsur arahan yang bertujuan untuk keperluan emosi kanak-kanak, terlalu banyak program-program tersebut berpecah, jangka pendek, dan tidak terintegrasi dengan baik ke dalam kurikulum biasa atau struktur sekolah. "Sama seperti kita tidak mengharapkan anak-anak belajar bahasa dalam setahun, kami tidak mengharapkan anak-anak belajar kemahiran sosial dan emosi dalam satu tahun, " katanya.

Kemahiran Lebih Nilai

Ibu bapa tidak perlu risau bahawa kecerdasan emosi diterjemahkan kepada satu set nilai yang mungkin berkait dengan agama. "Kami tidak benar-benar mengajar nilai-nilai. Kami sebenarnya mengajar kemahiran, " kata Linda Lantieri, pengasas bersama Program Penyelesaian Konflik Menyelesaikan, salah satu resolusi konflik yang paling lama dan program pembelajaran sosial dan emosi. "Mereka hampir seperti alat-alat di dalam kotak alat. Saya masih ingat seorang ibu yang berkata kepada saya, 'Anda tahu, di tempat ibadat saya, saya mengajar anak saya untuk jujur, tetapi anda memberi kanak-kanak kemahiran untuk menjadi seperti itu.' "Pergerakan pendidikan watak yang mempromosikan nilai-nilai sejagat seperti penghormatan, kejujuran, keadilan, dan belas kasihan, juga sejajar dengan pembelajaran sosial dan emosi.