Anonim

Daniel Joseph Duey kini dalam tahun kedua pengajaran sepenuh masanya di Adams Middle School, di Westland, Michigan. Sepanjang tahun setengah, Fraksi videonya (di bawah) telah ditunjukkan dalam kelas matematik di seluruh negara. Dan guru-guru di TeacherTube mengatakan mereka telah menggunakan video itu untuk memperkenalkan pelajaran, melibatkan pelajar-pelajar dalam bandar yang lebih suka muzik ke matematik, dan menunjukkan kepada pelajar bagaimana untuk mengira gred mereka pada tugasan.

Apabila guru-guru ini memainkan video rap seperti Fraksi di dalam kelas, mereka mendapati bahawa pelajar dapat dengan cepat memahami konsep rumit: Pengulangan dan sajak membantu menghafal, dan pelajar menyambung pelajaran. Duey, yang videonya telah mengumpulkan lebih dari 580, 000 views di TeacherTube, menyebarkan alat pengajaran ini sambil mendapat pengiktirafan: Kelas Dis-Missed telah menjual kira-kira 9, 000 salinan, dan dia mempunyai kelab peminat.

Duey adalah bekas rapper profesional, tetapi Alex Kajitani (dikenali sebagai Rappin 'Mathematician) mendekati rapping dari arah yang bertentangan: Guru algebra kelas delapan mula melakukannya sebagai teknik kelangsungan hidup.

"Ia adalah salah satu kawasan paling miskin di seluruh California, " kata Kajitani tentang kejiranan sekitar Misi Sekolah Menengah, di Escondido, California, di mana dia mengajar. "Keupayaan menoreh saya membuat hubungan dengan pelajar, yang merupakan kunci pengajaran yang baik."

Pada tahun pertama pengajarannya, Kajitani tidak dapat mendapatkan pelajarnya untuk memberi perhatian di dalam kelas. Tetapi jika lagu rap baru keluar di radio, pelajar yang sama akan memilikinya menghafal keesokan harinya. "Jadi tujuh tahun yang lalu, saya berlatih sepanjang malam, dan mendapat kelas dan memukul dan menumpaskan, " kata Kajitani. "Ia adalah satu kemusnahan. Para pelajar merasakan perut mereka dan ketawa."

Tetapi dengan makan tengah hari, dia mendengar pelajar menyalahkan lagu So Many Lines (video di bawah), dan keesokan harinya mereka teruja untuk kelas. Mereka ketagih. Dan dalam proses itu, mereka belajar pelajaran bahawa "garis sejajar adalah dua baris yang tidak pernah disentuh, mereka tidak pernah berpotongan, dan itulah sebabnya mereka seperti itu."

"Idea menggunakan muzik untuk mengajar matematik adalah seribu tahun, " kata Marcella Runell Hall, pengarah bersekutu Pusat Pendidikan dan Program Multikultural Universiti New York, yang mempelajari hip hop. "Hip-hop meminjam dengan baik untuk mengajar matematik kerana terdapat banyak rentetan dan pengulangan. Jika ia mendapat pelajar untuk mengingati apa yang mereka tidak ingat, itu fenomenal."

Kembali ke kelas Kajitani, guru itu melihat pelajar secara senyap-senyap menyampaikan kata-kata itu kepada tuduhan sementara mereka cuba menyelesaikan soalan matematik ujian.