Anonim

Petikan oleh perintis pendidikan-pengalaman Kurt Hahn projek cerah ke skrin besar: "Kami adalah kru, bukan penumpang." Setelah mengalu-alukan ringkas, guru-guru baru berusia tiga puluh lima di Sekolah-Sekolah Envision diminta untuk menjawab pertanyaan dalam jurnal mereka. Kemudian, mengikuti beberapa masa refleksi yang tenang, para guru bertemu dengan rakan-rakan sekelompok mereka. (Kumpulan adalah heterogen - guru datang dari sekolah yang berbeza dan kawasan kandungan dan mempunyai kepakaran teknikal yang berbeza-beza.) Di dalam kumpulan baru mereka, guru kemudian membincangkan respon mereka terhadap petikan dan bagaimana mereka berfikir petikan akan memberi kesan kepada cara mereka bekerja sebagai sepanjang dua hari akan datang.

Image

Fasilitator Sekolah Envision kemudian memimpin kegiatan pada sifat-sifat cerita berkualiti tinggi. Seterusnya, dia bertanya, "Apa yang anda fikir sedang berlaku dalam foto ini?"

Setelah membincangkan foto, dia kemudian memproyeksikan graf di bawah. "Apa data ini mungkin dapat dijelaskan?" Dia bertanya, mencabar kumpulan guru-murid sebagai pelajar.

Klik untuk membesarkan gambar

Kredit: Bob Lenz

"Bersama-sama, kita akan meneroka soalan penting 'Kenapa kita tidak mengecualikan orang?' dengan meneroka Stesen Imigresen Pulau Angel, "fasilitator menerangkan. "Setiap kumpulan akan mencadangkan jawapan dan mengemukakan penemuan mereka melalui cerita digital dan puisi puisi bebas. Mudah-mudahan, keingintahuan anda akan ditiup.

Para guru dan fasilitator menangkap feri seterusnya ke Angel Island, di San Francisco Bay, untuk menghabiskan hari belajar mengenai imigresen dan pengecualian dengan melawat Stesen Imigresen Pulau Angel, sebuah kemudahan yang menahan pendatang China pada awal 1900-an. Guru akan menghabiskan masa belajar hari dari pakar docent, meneroka dokumen sumber utama, membaca dan menulis ayat percuma (dinding Stesen Imigresen ditutup dengan puisi asli pendatang), mengkaji dokumen sejarah yang mencabar menggunakan strategi celik huruf dari Inisiatif Literasi Strategik (Inisiatif Literasi Literasi) SLI), dan mencari jawapan kepada soalan-soalan yang dibangkitkan oleh gambar dan carta di muzium Angel Island.

Selepas hari yang panjang di pulau itu, para pelajar diberikan tugas mereka: Pertimbangkan persoalan mengapa manusia menghilangkan orang lain dan membuat tanggapan menggunakan bukti yang dikumpulkan di Pulau Angel. Kerja rumah ini juga sejajar dengan sistem penilaian kinerja Sekolah Envision. (Jika kita, sebagai fasilitator, mempunyai lebih banyak masa, tugasan kerja rumah ini akan menjadi langkah pertama ke arah esei yang boleh digunakan dalam Portfolio Benchmark Bahagian Rendah atau Portfolio Pengijazahan.)

Para guru akan menggunakan Laman Web Think.com Foundation Foundation Oracle untuk menyiarkan jawapan mereka. Tugas ini akan menyediakan guru untuk tugasan mereka pada hari berikutnya: Untuk menjawab persoalan pengecualian, mereka mesti membuat dan membentangkan kisah digital pendek menggunakan iMovie Apple dan membuat dan mempersembahkan sajak bebas ayat. Di samping itu, kedua-dua tugasan tersebut mempunyai tugas penanda aras yang mesti diselesaikan dan dinilai oleh salah satu fasilitator sekolah.

Keesokan harinya, guru-guru tiba lebih awal dan bersedia untuk bekerja - kuasa prestasi masyarakat memotivasi pendidik yang lebih muda dan lebih tua. Kumpulan-kumpulan ini berusaha dengan gigih dan bersemangat pada waktu pagi untuk menyelesaikan cerita digital mereka dan puisi mereka dan membentangkan mereka kepada kumpulan yang lebih besar, sebagai tambahan kepada ahli-ahli lain dari sekolah pembelajaran profesional Sekolah Envision, petang itu. Melalui pengalaman itu, guru mengetahui bahawa kelas pembelajaran berasaskan projek merasakan huru hara yang agak teruk. Pastinya jelas PBL adalah pembelajaran aktif. Mereka juga belajar bahawa kekuatan prestasi dapat memotivasi bahkan pelajar yang paling keberatan.

Seiring dengan pembelajaran semasa peringkat "melakukan" PBL, pembelajaran sebenar berlaku semasa refleksi. Fasilitator meminta orang ramai untuk mencerminkan dalam tiga cara: sebagai individu, sebagai kumpulan kerja, dan sebagai kumpulan besar. Para guru dengan cepat bergerak dari membuat pengumuman mengenai pengalaman dan implikasinya untuk menerapkan apa yang telah mereka pelajari ke bilik darjah masa depan guru, pasukan berasaskan projek bersepadu mereka, dan sekolah mereka secara keseluruhan.

Mereka memperkenalkan alat yang digunakan untuk reka bentuk - PBL Enam A, Hasil Serentak, dan Penilaian Seimbang (lihat di bawah) - dan bincangkan bagaimana menggunakannya. Jelas sekali ini adalah jenis aktiviti dan projek yang dijangka di Sekolah-Sekolah Envision. Akhirnya, para guru dapat menggunakan alat-alat ini untuk merancang projek-projek dengan sokongan dari fasilitator (jenis sokongan ini terus sepanjang karier mereka di Sekolah-Sekolah Envision, dengan lima belas hari waktu pengembangan profesional bebas pelajar setiap tahun, lima jam waktu kerja mingguan, dan mentoring kelas bulanan).

Klik untuk membesarkan gambar

Kredit: Bob Lenz

Klik untuk membesarkan gambar

Kredit: Bob Lenz

Klik untuk membesarkan gambar

Kredit: Bob Lenz