Anonim

1) Kemasukan agresif

Beberapa orang cukup berani untuk melangkah ke pemimpin dan meminta apa yang mereka mahu atau berkongsi apa yang mereka fikirkan. Persentase 80-plus terlalu sopan, stoik, atau (kadang-kadang berhak) paranoid untuk berbuat demikian. Pemimpin perlu pergi ke orang, tidak menunggu lawatan atau telefon untuk berdering. Sekiranya seorang pemimpin dipersalahkan kerana pencerobohan, ia harus menjadi pencerobohan orang yang berani keluar dari tempatnya yang selesa - atau parit - untuk mengambil bahagian dalam perbualan yang lebih besar.

2) mengambil risiko koperasi

Jangan hanya memberitahu pelajar dan guru untuk "mengambil risiko!" Buat sendiri. Lakukan dengan DENGAN mereka. Dan rujuk kepada perkara di atas untuk bergerak lebih dekat kepada orang-orang anda, yang membolehkan sempadan berpindah ke tempat dari masa ke masa (ia akan mengambil masa). Principal Curt Rees mengatakan yang terbaik dalam jawatan ini:

3) Refleksi awam yang berterusan

Apa yang anda lihat, mengalami dan belajar? Jika anda tidak berkongsi dengan organisasi anda - dan, dalam hal sekolah, dengan komuniti anda yang lebih luas - maka anda sedang melakukan hypocrisies yang paling mendalam: dengan menganggap peranan bos dalam organisasi pembelajaran tanpa mendedahkan siapa ANDA sebagai pelajar. Apabila anda berkongsi pembelajaran anda secara terbuka, anda mencipta kenderaan (akhirnya, budaya) yang mana orang lain merasakan kebenaran untuk mencerminkan secara terbuka dan jujur ​​tentang idea dan perjuangan mereka. Contoh anda memberikan keselesaan yang lebih besar dengan menumpahkan belenggu "kepakaran" - kerangka minda yang sering membuat kami tidak mencuba sesuatu yang baru atau bahkan menghiburkan idea yang berbeza. Yang membawa kita kembali ke titik satu dan dua. Siaran ini telah dilampirkan sepenuhnya. (Jadi mengapa tidak berakhir?)

Oh, tunggu, satu lagi perkara. Satu lagi komponen penting yang sering diabaikan - atau terlalu sering dipandang rendah - oleh para pemimpin yang bertekad untuk memenangi rasa hormat melalui piousness mirthless dan otot-flexing yang berpanjangan: memberikan kehidupan setiap hari ke budaya pengiktirafan dan perayaan .

ANDA adalah Hype Man / Woman rasmi sekolah anda - Flavor Flavor yang benar. Jika anda seorang pemimpin dan jangan berasa bangga dengan pasukan anda - jika anda tidak merebut pom-poms dan mendapatkan orang-orang yang menembak tentang perkara-perkara hebat yang mereka buat berlaku - maka saya percaya anda perlu (mengampuni analogi sukan) untuk mengambil sedikit "masa" dan berfikir panjang dan keras mengenai keadaan semasa anda. Mungkin anda memerlukan percutian pulau kecil; mungkin anda telah berada di dalam maelstrom terlalu lama dan ia sukar untuk retak senyuman selepas semua pertempuran.

Adakah anda kurang dihargai? Mungkin. Adakah orang mengkritik anda yang kurang adil? Kemungkinan. Ini adalah realiti landskap kepimpinan - dan jangan lupa bahawa guru mengalami hal ini juga. Mereka boleh menjadi alasan untuk membuat kita ingin berundur, atau, mungkin lebih buruk, menjadi marah dan memimpin gila. Inilah sebabnya mengapa membina dan mengekalkan budaya perayaan adalah penawar utama untuk keracunan dan kemarahan. Teoror Robert Kegan menyebutnya sebagai "bahasa berterusan" - cara untuk menghidupkan kehidupan dan tenaga ke dalam sistem, untuk sentiasa membawanya kembali ke kemanusiaan yang dikongsi kita, kemanusiaan yang penting.