Anonim
Image
Saya telah berfikir akhir-akhir ini tentang bagaimana kerja secara umum, tetapi terutamanya pengajaran, adalah usaha rohani. Tidak rohani dalam arti agama tetapi dalam konteks memuaskan keinginan manusia untuk menyambung kepada sesuatu yang lebih besar daripada diri kita sendiri, untuk menjalani kehidupan yang bermakna sesuatu, dan untuk melakukan kerja yang mencerminkan impian, nilai dan kepercayaan kita.

Tidak syak lagi, bahawa untuk sesetengah orang, kerja itu hanya 'kerja'. Ia hanya satu cara untuk membuat hidup dan membayar bil-bil. Tetapi bagi kebanyakan kita yang menghabiskan sebahagian yang paling produktif di zaman kita dan bahagian yang paling produktif di dalam kehidupan kita di tempat kerja, profesion kita adalah sesuatu yang amat penting di mana 'siapa kita' dan 'apa yang kita percayai' di umumkan dan diuji. Ini melalui kerja kita yang kita menghadapi cabaran yang membawa kita ke sempadan pengetahuan, pengalaman, nilai dan kepercayaan kita. Di tempat kerja kita menghadapi pelbagai pilihan yang sukar dan mesti mengambil tindakan, atau menahannya, hanya mempunyai 'soma', minda, badan, dan roh kita sendiri untuk membimbing kita. Ia berada di tempat yang tidak dikenali ini, di tengah-tengah krisis atau cabaran yang tidak dikenali, saat yang tidak jelas tentang kebenaran, dan ditinggalkan tanpa peta jalan, kita mengetahui siapa kita sebenarnya, bukan siapa yang kita fikir kita. Rohani, tidak?

Jika kita terbuka untuk melihat kerja sebagai pengalaman profesional dan rohani kita boleh menggunakannya sebagai cermin yang mencerminkan kepada kita apa dunia luar, dalam kes kita pelajar kita, pengalaman ketika mereka berinteraksi dengan kita. Mereka memantulkan kepada kita sifat-sifat terbaik dan hadiah kita, serta tempat-tempat di mana kita tidak dapat memenuhi nilai dan kepercayaan kita sendiri.

Satu contoh yang tersirat dalam ingatan saya dari awal kerjaya saya sendiri adalah insiden dengan Kelly, seorang graduan muda ketujuh dan tenang. Saya telah membetulkan 125 esei pada hujung minggu dan selepas menyerahkan mereka kembali kepada pelajar saya berhenti di setiap meja untuk menunjukkan satu atau dua perkara yang saya fikir berdiri dalam esei mereka. Saya tiba di meja Kelly dan dengan cepat mula menunjukkan kecenderungannya menulis dalam serpihan ayat dan larian. Jari saya berada di atas kertasnya menunjuk kepada salah satu kesilapannya apabila tiba-tiba sebuah titik air mata pecah di halaman berhampiran jari saya yang mengoleskan dakwat biru. Sebelum saya menyedari apa yang berlaku pada satu lagi jatuh, dan kemudian yang lain. Saya berdiri dan walaupun kepala Kelly turun ke seluruh badannya sedang melangkah masuk dengan senggang senyap.

Ia melanda saya seperti kilat yang Kelly telah menulis mengenai kematian anjing peliharaannya. Sudah tentu ia sangat emosional untuknya tetapi saya tidak berhenti untuk mengakuinya. Saya terlalu prihatin dengan agenda saya sendiri dan tumpuan saya sendiri terhadap mekanik hukuman untuk memberi dia tunggangan di belakang. Apa-apa persembahan kemanusiaan atau sambungan akan dilakukan dengan tipu muslihat, tetapi saya tergesa-gesa. Saya tidak memikirkannya sebagai manusia sebenar dengan perasaan sebenar, tetapi hanya berurusan dengan peranannya … pelajar. Saya menggunakan contoh ini kerana saya mempunyai kepercayaan pada masa setiap pelajar mempunyai hadiah yang unik di dalamnya, dan setiap kanak-kanak mempunyai nilai yang tinggi dan harus diperlakukan seperti itu. Ia adalah jelas kepada saya bahawa terdapat jurang besar antara apa yang saya percaya dan bagaimana saya bertindak. Air mata Kelly mencerminkan kepada saya kemunafikan saya sendiri.

Ya, ini sememangnya merupakan isu profesional, tetapi ia juga adalah rohani. Saya bersumpah tidak pernah mempunyai sesuatu seperti ini berlaku lagi. Tetapi bagaimana saya akan membuka hati saya sedemikian rupa sehingga saya akan mula melihat pelajar saya sebagai orang, bukan hanya tambahan dalam filem dalam hidup saya? Bagaimana saya belajar untuk melambatkan, hadir pada masa ini, dan terus berhubung dengan nilai dan kepercayaan saya? Jawapan kepada soalan-soalan ini terletak pada pertumbuhan spiritual saya tidak dalam buku teks apa pun.

Selama bertahun-tahun, sebagai naratif baru saya, "bekerja sebagai usaha rohani", memegang saya; Saya mendapat keuntungan secara profesional dan juga secara peribadi. Orang yang lebih baik saya menjadi, guru yang lebih baik saya menjadi … dan ia bekerja dengan cara yang lain juga … guru yang lebih baik, orang yang lebih baik.

Jadi, mungkin definisi kita tentang apa yang menjadi seorang profesional memerlukan peningkatan besar dan perkembangan profesional dan pembangunan peribadi sering dua sisi duit syiling yang sama. Kita boleh cuba untuk merangkumi 'diri kita sendiri' daripada 'diri kita mengajar' kita, tetapi sebenarnya kita hanya mempunyai satu diri. Ia tidak boleh membantu tetapi muncul dalam pengajaran kami.