Anonim
Image
Francis adalah pelajar siswazah di kelas rendah, dan saya tidak dapat mengenalinya. Tiba setiap pagi - lebih kerap sebelum saya lakukan - Francis duduk di kerusi kayu besar di dalam bilik saya, sering mengeluh tentang kerja kursus yang perlu dilakukannya semasa saya menyelesaikan kerja untuk mendapatkan bilik darjah yang ditetapkan untuk hari itu. Saya sudah mempunyai beberapa perbincangan dengan dia tentang melakukan lebih banyak. Bagaimanakah dia mengharapkan untuk mendapat ijazah sarjana dan lesen mengajar yang duduk di bahagian belakang bilik sepanjang hari? Walaupun persidangan yang saya ada dengannya, telah dilakukan sedikit untuk membawanya keluar dari kerusi.

Francis sentiasa mempunyai sebab mengapa hampir apa yang saya cadangkan terlalu melampaui dia. Tonton saya mengajar pelajaran matematik untuk separuh kelas, kemudian mengajarnya kepada yang lain? Tidak, dia tidak boleh mengajar secara spontan. Ambil kehadiran? Tidak, dia tidak dapat kerana dia tidak pasti nama pelajar. Mengajar pelajaran pelajaran sosial yang telah kita bincangkan selama lebih dua jam minggu lalu? Tidak, dia mempunyai kertas kerja yang kena dibayar dan terpaksa bekerja di sepanjang hujung minggu, sehingga tidak ada masa untuk merancang.

Francis menyembunyikan penasihat siswazahnya juga. Dia memberitahunya jadual di dalam bilik darjah saya tidak dapat diramalkan untuk dia memberitahu dia apabila dia akan mengajar.

Rahmat menyelamatkan Francis? Apabila dia bangun di hadapan kelas, dia keluar dan yakin. Francis menggalakkan pelajar-pelajar yang enggan memuji dan bersyukur. Dia tidak pernah berehat semasa pelajarannya. Dia berjalan dengan lancar di sekeliling bilik, memberikan dorongan kepada beberapa orang dan bertanya kepada orang lain tentang bagaimana mereka sampai kepada jawapan mereka.

Pelajar membayar Francis sedikit perhatian apabila dia duduk di kerusi sebagai kritik yang tidak dapat dilupakan. Namun, mereka sangat produktif ketika mengajar mereka. Mereka seolah-olah bertindak balas terhadap atmosfer yang ditugaskannya daripada kepadanya. Pujian yang sering dipakai oleh Francis dan ucapan hangatnya membincangkan perbincangan yang meriah, tetapi hampir selalu hanya pelajar-pelajar, walaupun mereka dipimpin oleh Francis.

Sebelum Francis dan saya dibawa bersama, saya tidak pernah bekerja dengan sesiapa yang mengajar orang itu berbeza dengan keperibadiannya. Saya tidak memecahkan pertahanan Francis cukup untuk mengetahui sama ada perpecahan ini disengajakan atau tidak. Ia sering menyerang saya sebagai tidak ikhlas apabila persona guru sangat berbeza daripada keperibadiannya. Tetapi ia bukan hanya dipotong dan kering, kerana saya sedang belajar.

Apa yang mempengaruhi pendidik yang berpengalaman dalam pengambilan seorang guru guru? Parker Palmer menulis, "pengajaran [Baik] berasal dari identiti dan integriti guru."

Louisa Leaman telah menulis bahawa seorang guru mempunyai hubungan erat dengan keperibadiannya. Tetapi untuk mana sebahagian daripada keperibadian kita? Keperibadian adalah pelbagai aspek. Kita bertindak dan bertindak balas dengan cara pentadbiran sekolah, satu lagi dengan kawan baik kita, dan mungkin cara yang berbeza dengan keluarga kita. Dan penulis James Lang bertanya, "Adakah orang yang berbeza apabila kita mengajar membaca daripada ketika kita mengajar sains?"