Anonim
"Kita adalah apa yang kita lakukan berulang kali. Oleh itu, kecemerlangan bukan tindakan, tetapi kebiasaan." - Aristotle

Jawatan hari ini sepatutnya berbeza daripada jawatan terdahulu kerana saya merasakan bahawa saya telah mendapat emas. Ia sememangnya emas bagi saya! Seperti yang anda ketahui daripada jawatan saya yang lain, saya cuba mengubah ajaran saya, mengembangkan pendekatan yang inovatif, dan mengintegrasikan teknologi dengan cara yang bermakna. Lebih-lebih lagi, saya ingin membuat perbezaan - yang akan menghasilkan penglibatan pelajar di setiap bilik darjah dan dengan setiap subjek yang mereka hadapi. Yang akan membuat setiap minit pelajar menghabiskan masa di kelas yang mengasyikkan dan berharga. Cara saya melihatnya, itu bukan kes itu. Oleh itu, dalam jawatan ini, saya ingin melihat pengajaran dan pembelajaran dari perspektif yang berbeza: perspektif tabiat.

Idea itu datang kepada saya ketika membaca buku yang sangat menarik oleh Charles Duhigg yang disebut The Power of Habit: Mengapa Kita Lakukan Apa yang Kita Lakukan dalam Hidup dan Bisnis . Jadi, skop pos ini akan menjadi: kekuatan tabiat - mengapa sekolah adalah apa yang mereka, kenapa kita mengajar cara kita mengajar, dan mengapa pelajar merasakan cara yang mereka rasa. Pada akhir jawatan, saya akan menjemput anda untuk menyertai projek # TCHT: Guru Menukar Tabiat Bersama.

Mengapa Mengubah Kebiasaan?

Terma dan ungkapan seperti "pengajaran dan pembelajaran abad ke-21", "pembelajaran khusus", "pembelajaran individu", atau "kelas berpusatkan pelajar" untuk menamakan hanya beberapa telah digambarkan sebagai sifat pendidikan yang positif dan wajar dalam banyak catatan blog, artikel, buku, video, dan sebagainya. Mereka terdengar hebat, dan mereka bertujuan untuk membuat perubahan dalam sistem semasa; perubahan yang akan menangani kemajuan teknologi dan keperluan dan matlamat pelajar individu. Namun, lebih mudah dikatakan daripada dilakukan. Saya mengaku bahawa, secara peribadi, saya tidak mudah untuk memecah rutin dan menukar cara saya selalu mengajar dan cara saya telah biasa. Semasa saya menulis perenggan ini, saya sangat teruja dengan membincangkan perubahan yang akan saya buat. Tetapi, ia bukan mengenai bercakap itu, bukan? Ia mengenai berjalan kaki yang penting. Saya harap idea-idea dari buku yang akan saya kongsikan dengan anda akan membolehkan kita mengambil langkah-langkah nyata dan membuat perbezaan itu.

Apakah Tabiat?

Seperti yang dinyatakan dalam bukunya, " Sepanjang hidup kita, sejauh mana bentuk yang pasti, tetapi banyak tabiat " dan " Cara kita mengatur pemikiran dan rutin kerja kita …. mempunyai kesan besar terhadap produktiviti kita. " menerangkan neurologi pembentukan tabiat, cara membina tabiat baru, dan cara mengubah yang lama. Secara ringkas, buku ini berkembang dari tabiat individu kepada syarikat dan organisasi dan, akhirnya, kepada tabiat masyarakat. Ia adalah bacaan kuat, dan saya akan menasihatkan semua orang untuk membaca buku ini, tetapi, sekali lagi, dalam skop jawatan ini saya akan memberi tumpuan kepada tabiat individu, terutamanya yang berkaitan dengan pengajaran dan pembelajaran.

Menurut buku itu, pada suatu ketika, kita semua secara sedar membuat keputusan "berapa banyak yang boleh dimakan atau apa yang perlu difokuskan ketika kita sampai ke pejabat" (atau bilik darjah) dan "maka kita berhenti membuat pilihan, dan tingkah laku menjadi automatik. akibat semulajadi neurologi kita. Dan dengan memahami bagaimana ia berlaku, anda boleh membina kembali corak-corak itu mengikut cara yang anda pilih . "

Itu membuat saya berfikir bahawa cara kita belajar dan cara kita mengajar akhirnya juga menjadi kebiasaan, dan, oleh itu, menjadi tindakan automatik . Sudah tentu tabiat pengajaran berbeza dari tabiat seperti merokok atau bersenam, kerana kebiasaan mengajar kebanyakannya berasal dari segi akademik dan berdasarkan teori penyelidikan dan pembelajaran. Namun, ini bukanlah perkara yang dipersoalkan - yang penting ialah mereka masih tabiat, oleh itu, apabila dibentuk, mereka sukar untuk berubah walaupun kita, guru, percaya mereka harus diubah.

Juga bagaimana pula dengan kami, serta pelajar kami, belajar? Setelah menghabiskan tahun demi tahun di sekolah, tidakkah kita mengembangkan tabiat untuk mendapatkan kita melalui yang paling cekap dari sudut pandangan "otak", iaitu dengan kurang usaha dan masa yang terlibat? Tahun demi tahun, kami berjalan ke bilik darjah, duduk, dan bersedia untuk diberitahu apa yang perlu dilakukan. Guru kita tahu apa yang kita perlukan, apabila kita memerlukannya, mengapa kita memerlukannya, berapa banyak dan berapa kerap … Semua yang kita harapkan untuk dilakukan hanyalah mengikutinya. Sudah tentu, selepas sekolah, dalam masa lapang kita, kita dapat meneroka kepentingan dan hasrat kita sendiri, kita boleh mencuba sesuatu, membuat kesilapan (tidak ada gred!), Gagal, cuba lagi, tetapi di sekolah, dan anda akan baik-baik saja.

Urutan Cue-Routine-Reward

Pengarang menggambarkan proses dalam otak kita adalah gelung tiga langkah. Pertama, terdapat petunjuk, pemicu yang memberitahu otak untuk masuk ke mod automatik dan kebiasaan yang digunakan. Kemudian ada rutin, yang boleh menjadi fizikal atau mental atau emosi. Akhirnya, terdapat ganjaran, yang membantu otak mengetahui sama ada gelung ini patut dikenang untuk masa depan:

Image

Dengan masa, gelung ini, rutin, ganjaran; isyarat, rutin, ganjaran - menjadi semakin automatik.

Sekali lagi, bagaimanakah model ini berfungsi berkaitan pembelajaran dan pengajaran? Apakah ganjaran guru-ganjaran-ganjaran? Apakah ganjaran pelajar-ganjaran-ganjaran? Apakah tindakan yang kita ulangi berulang-ulang supaya mereka menjadi automatik?

Isyarat

Bagaimana anda menentukan isyarat guru? Bagaimana pula dengan pelajar kita? Mungkin, mungkin saja, berjalan ke dalam bilik darjah dan melihat pelajar seseorang adalah petunjuk untuk "mula mengajar", memindahkan pengetahuan kepada pelajar dan, dengan berbuat demikian, mengekalkan kelas dengan baik diurus, diam, dan terkawal? Atau, mungkin kebiasaan kita menjadikannya "menyeronokkan", kuat, dan aktif, walaupun itu, katakan, kelas membaca dan menulis? (Saya pernah merasai diri saya berasa sangat tidak selesa kerana bilik darjah terlalu tenang kerana pelajar saya memberi tumpuan untuk menulis perenggan mereka. Saya masih ingat saya terus memberitahu mereka untuk bercakap dengan rakan kongsi dan membincangkan pemikiran mereka sehingga saya tiba-tiba menyedari bahawa penulisan yang jelas dilakukan dengan lebih baik dalam persekitaran yang tenang.)

Setakat pelajar, melihat guru berjalan ke dalam kelas juga mungkin menjadi petunjuk untuk "mula mendengar", menjadikannya kelihatan seperti mereka memberi perhatian kepada setiap perkataan, sambil cuba menggunakan telefon mereka dan memeriksa jam itu. Bagaimana anda menentukan isyarat guru dan pelajar yang mencetuskan bahagian rutin?

Rutin

Penulis memberitahu bahawa rutin kami adalah tindakan yang kami ambil untuk menyelesaikan gelung dan menerima ganjaran. Cara saya menafsirkannya, bahagian rutin adalah tindakan yang sering kita lakukan secara automatik. Bahagian rutin ini adalah yang kita dapat mengawal. Yang kita boleh belajar dan tidak tahu (ini berita baik, yang akan dibincangkan sedikit kemudian).

Jadi, apa yang menjadi rutin guru biasa? Bagaimana dengan pelajar? Adakah perkara seperti itu sebagai "tipikal" guru atau rutin pelajar? Apa yang kita lakukan secara automatik, tanpa berfikir, kerana kita telah melakukannya begitu banyak kali selama ini? Cara kita merancang pelajaran kita? Aktiviti yang kami gunakan paling banyak? Kurikulum kami? Cara kita berfikir tentang sekolah dan pelajar kita? Cara kita melihatnya? Cara kita fikir kita harus mengajar? Atau, dari perspektif pelajar, cara kita berfikir guru kita mengharapkan kita melakukan? Cara kita digunakan untuk mematuhi dan mematuhi? Cara yang paling berkesan untuk mendapatkan gred yang baik?

Semakin saya cuba melihat segala yang saya lakukan, semakin saya kagum dengan buku ini, dan semakin saya menyedari betapa kuatnya tabiat kita. Ketika saya berfikir tentang rutin pengajaran saya yang terbaik, saya memikirkan kelas-kelas di mana saya mendekati membangunkan pelajaran berdasarkan keperluan khusus pelajar (keperluan kumpulan tertentu, tepat), menyesuaikan kandungan dan aktiviti berdasarkan kepentingan mereka dan nafsu. Biasanya, pelajaran ini direka bentuk dan dibangunkan dari awal, berdasarkan kandungan berasaskan web.

Sebaliknya, tabiat yang saya lihat sebagai perangkap adalah berdasarkan buku teks berikut. Semakin saya menggunakannya, semakin saya merasakan bahawa mereka direka untuk penonton yang sangat umum, dan menggunakannya dengan pelajar saya biasanya terkena dan terlepas. Satu lagi tabiat akan merasakan bahawa, sebaiknya bermula, saya harus merangkumi segala-galanya dalam bab ini (sebagai konsisten adalah kebiasaan saya yang sangat kuat, dan saya tidak suka melompat di seluruh tempat). Saya merasakan bahawa kebiasaan mengikuti buku teks sering mengakibatkan pengalaman negatif bagi saya dan pelajar saya.

Ganjaran

Akhirnya, bahagian ganjaran. Apa yang kita, guru, mencari ganjaran? Adakah ia perhatian, penglibatan, minat, atau keghairahan pelajar? Atau, adakah ia menjadi kelas yang diurus dengan baik dan berkelakuan baik? Adakah ia menjadi kelas yang tenang, kelas yang kuat, pelajar yang bersenang-senang atau menghasilkan senyum, projek, kertas, atau kemahiran yang dapat dilihat dengan segera? Atau boleh jadi e-mel yang kami terima secara tidak dijangka beberapa bulan atau beberapa tahun kemudian, dengan mengatakan "terima kasih" untuk apa yang telah kami ajar? Dan apa yang akan kita anggap sebagai ganjaran terbaik daripada pengalaman kelas mereka? Ijazah mereka? Diploma atau sijil? Pengetahuan? Kemahiran baru yang mereka boleh memohon dan mendapat manfaat daripada serta-merta? Perasaan dan emosi yang positif? Atau gred?

Berita Baik: Kami Mempunyai Kuasa Perubahan Kebiasaan

Jadi, bernasib baik, tabiat bukanlah takdir, dan apabila kita memahami bagaimana mereka berfungsi - mempelajari struktur gelung kebiasaan-kita dapat mengawalnya! Seperti yang ditunjukkan oleh buku itu, "apabila anda membiasakan diri dengan komponennya, anda boleh bermain dengan gear."

Image

Jadi, seperti gambar rajah, kita boleh menyimpan isyarat dan ganjaran yang sama, tetapi kita mempunyai kuasa dan kawalan untuk menukar rutin.

Kembali ke matlamat yang ingin kita capai, seperti mewujudkan bilik darjah berpusatkan pelajar, menarik pelajar, memberi pelajar kuasa dan pemilikan mereka sendiri, membantu mereka membangunkan kemahiran abad ke-21 - semua barangan yang bagus - yang mana sebahagian daripada apa yang kita rutin dilakukan sebaiknya kita bermula dengan?

Cara saya memvisualisasikannya, menghapuskan atau menukar mana-mana rutin berikut (saya memikirkan saya sendiri di sini) boleh menjadi permulaan:

  • membiarkan buku teks (bab atau unit) membimbing apa yang kita ajar
  • kuliah
  • mengawal bilik darjah dengan tetap tenang
  • mengajar satu saiz sesuai semua kandungan kepada semua orang pada masa yang sama di tempat yang sama
  • mengajar sesuatu yang pelajar dapat dengan mudah Google dan mencari sendiri dalam beberapa saat
  • mengajar sesuatu yang kita tahu yang mereka perlukan dalam masa depan mereka yang jauh (pastinya tidak sekarang)
  • mengajar sesuatu yang mereka tidak tahu bagaimana ia boleh digunakan di dunia nyata
  • mengajar walaupun melihat semua orang bosan mati dan tidak sabar untuk dibebaskan
  • tidak membenarkan menggunakan peranti mereka dan, dengan berbuat demikian, bertanggungjawab terhadap pembelajaran mereka
  • tidak menggunakan kuasa media sosial untuk menyokong pembelajaran dan membina komuniti pelajar
  • melihat penggunaan teknologi guru sebagai integrasi teknologi, manakala pelajar tidak mempunyai pengalaman atau suara secara langsung

Panggil untuk Tindakan

Menurut buku itu, "Jika anda menumpukan pada mengubah atau memupuk tabiat dasar, anda boleh menyebabkan perubahan yang meluas. Walau bagaimanapun, mengenalpasti tabiat keystone adalah rumit Untuk mencari mereka, anda perlu tahu di mana hendak melihat. Kebiasaan Keystone menawarkan apa yang diketahui dalam kesusasteraan akademik sebagai "kemenangan kecil. Mereka membantu kebiasaan lain untuk berkembang dengan mencipta struktur baru, dan mereka membentuk budaya di mana perubahan menjadi menular."

Jadi, ia mungkin tidak mudah, tetapi boleh dilakukan! Sangat boleh dilakukan, sememangnya! Apa yang perlu kita buat hanyalah untuk mengubah kebiasaan lama kita; tabiat yang tidak lagi berfungsi dalam realiti baru kita. Apa yang perlu kita lakukan ialah membuat "kemenangan kecil", satu demi satu.

Dan di sini datang jemputan untuk menyertai projek #TCHT (Guru Menukar Kebiasaan Bersama)!

Saya ingin mencadangkan 5 kemenangan kecil yang pertama:

1. Kenal pasti sekumpulan pendidik yang berminat (10 untuk permulaan?)

2. Rutin pertama menimbulkan pergeseran untuk diubah.

3. Menggalakkan strategi untuk pelaksanaan yang berjaya.

4. Kongsi!