Anonim
Image

"Saya tidak peduli." Ketiga-tiga perkataan itu boleh menyebabkan guru yang paling berpengalaman menjadi kecewa: bagaimana kita menjangkau pelajar yang melepaskan getaran yang tidak penting? Gunakan soalan ini agar lebih memahami dan mencapai pelajar apatis.

Adakah ia benar-benar tidak peduli?

Sekiranya pelajar anda turun ke bawah, tidak bertindak balas, atau tidak menyelesaikan kerja sekolah, sikap tidak peduli hanya satu daripada banyak kemungkinan.

Adakah pelajar mengalami kesukaran di rumah? Berjuang dengan kesihatan mental atau fizikal? Adakah mereka mempunyai kecacatan pembelajaran yang tidak didiagnosis, menjadikannya merasa mustahil untuk menyelesaikan sebarang tugas di tangan? Pernahkah mereka baru mengalami trauma, atau mungkin mengalami kesan trauma yang lalu?

Sering kali, apa yang kelihatan seperti kurangnya motivasi boleh menjadi satu cara untuk menyembunyikan cerita yang mendasari. Lebih mudah untuk mengatakan "Saya tidak peduli, " daripada "Saya memerlukan bantuan." Luangkan masa untuk mengenali pelajar anda, menjangkau keluarganya dan kaunselor bimbingan, dan menilai sama ada kekurangan motivasi adalah benar-benar masalah di tangan.

Adakah tingkah laku diselaraskan ke kelas atau di seluruh papan?

Sentuh asas dengan guru-guru lain. Adakah sesuatu yang tidak menghiraukan seperti yang berlaku di dalam kelas anda, atau apakah persembahan pelajar ini merentas semua kelas tbeir? Pastikan untuk mendaftar masuk dengan tenaga pengajar ekstrakurikuler juga: adakah pelajar apatis anda terus hidup semasa latihan bola keranjang atau kelab catur? Sebaik sahaja anda mendapat gambaran lebih lengkap tentang pelajar anda, anda boleh mula menapis intervensi anda.

Apa gambaran besar, dan bolehkah pelajar menghubungkannya dengan butiran harian?

Sukar untuk kekal bermotivasi apabila kita tidak dapat melihat hubungan antara apa yang ada di hadapan kita dan apa yang kita mahu keluar dari kehidupan. Apa yang pelajar anda mahukan untuk dirinya sendiri dalam jangka panjang? Adakah diploma sekolah tinggi? Pendidikan kolej? Satu kerjaya? Sebuah keluarga?

Apabila kita tahu apa yang pelajar sedang bekerjasama, kita dapat membantu kontekstualisasi kerja harian untuk mereka. Jika saya tahu pelajar saya mahu menjadi tukang masak, saya dapat membantu mereka melihat bagaimana kerja kemahiran tatabahasa akan membantu mereka dengan penulisan menu, atau bagaimana kimia akan meletakkan asas bagi penaik pakar. Jika pelajar saya mahukan diploma sekolah tinggi, saya dapat membantu mereka memahami bagaimana setiap blok masa dalam kelas atau setiap projek yang lengkap menambah ke arah keperluan tamat pengajian mereka. Apabila barang-barang kecil dengan jelas menambah barang-barang besar, barang-barang kecil menjadi lebih penting.

Di manakah anda boleh membina jambatan?

Jika seorang pelajar apatis teruja atau ghairah tentang satu perkara, anda ada tempat untuk memulakan.

Mencabar diri sendiri untuk membina jambatan antara kepentingan pelajar dan kemahiran atau kandungan yang ingin anda ajar. Bolehkah keghairahan untuk permainan video menjadi penerokaan kaedah saintifik? Bolehkah bakat untuk berbasikal BMX membawa kepada naratif bertulis secara terperinci?

Gunakan pembelajaran berasaskan masalah, kaedah didorong pertanyaan, dan konteks dunia nyata untuk membantu pelajar anda membuat jambatan, dan bukannya berasa seperti mereka melompat dari tebing setiap kali anda meminta mereka melakukan tugas yang mustahil di dalam kelas.

Adakah pelajar anda tahu anda peduli?

Pada penghujung hari, anda akhirnya tidak mengawal sama ada pelajar anda berjaya atau tidak. Anda tidak boleh membuat mereka bekerja, anda tidak boleh membuat mereka belajar, dan anda pasti tidak boleh membuat mereka mula menjaga. Anda boleh, bagaimanapun, mempengaruhi semua perkara itu melalui hubungan yang peduli dengan pelajar anda.