Anonim
Image
Apabila saya berfikir kembali ke hari-hari saya di dalam bilik darjah beberapa saat yang paling penting berlaku ketika saya melihat melalui pengertian keras atau fasad ketidakpedulian seorang pelajar yang sukar untuk melihat mereka seperti yang sebenarnya. Mereka jarang sekali kelihatan seperti apa di permukaannya. Di suatu tempat di dalamnya, seperti kita semua, ada sesuatu yang lebih. Sudah tentu, semangat batin ini sering dikurung dan kelaparan; dan lebih banyak pelajar memerlukan bantuan saya, semakin mereka menolak saya. Nampaknya orang yang memerlukan kasih sayang dan perhatian yang paling hampir selalu paling sukar untuk dicintai. Terdapat ramai, beberapa hari saya kehilangan pelajar saya sebagai orang. Saya memberi masuk dan melihat mereka kerana mereka mahu dilihat dan bukan kerana mereka sebenarnya.

Saya percaya penting bagi guru untuk mempunyai hati 'Don Quixote', Man La La. Don Quixote melihat kecantikan dalam kehidupan, serta kecantikan dalaman orang-orang di sekelilingnya termasuk Aldonza, pelacur yang keras hati dan marah. Quixote melihat semangat dan kebaikan rohnya dan merawatnya sebagai Dulcinea, wanita yang mulia. Aldonza, yang terluka oleh kehidupannya yang keras, berdinding dan marah, menolak pandangan Quixote tentangnya. Dia menegaskan dia tidak ada apa-apa. Seperti yang dinyatakan oleh lirik, dia tahu bagaimana untuk menangani kemarahan tetapi tidak dengan kelembutan.

Jawapan Quixote? "Jangan sekali-kali menafikan bahawa anda adalah Dulcinea!"

Saya harap setiap guru dapat melihat 'diri' terbaik yang tersembunyi di setiap pelajar mereka. Saya berharap semua guru dapat membawa 'diri' yang terbaik ke permukaan. Tetapi bilik darjah adalah organisma yang kompleks. Ia terdiri daripada banyak, banyak individu yang unik, masing-masing dengan pengalaman mereka sendiri, masing-masing dalam perjalanan untuk mencari tempat mereka di dunia. Kami sibuk, dan mudah untuk kehilangan hati Don Quixote dan hanya untuk menangani dunia, dan pelajar kami kerana mereka berada di permukaan. Hampir akhir hayatnya, Man Man La Mancha hilang kepercayaan dalam usaha sendiri untuk melihat orang lain sebagai orang terbaik mereka.

Menariknya, ia adalah Aldonza, yang paling mengeras jiwa, yang akhirnya mula melihat dirinya sebagai Quixote telah melihatnya. Tanpa menyedari ia telah menanam benih di dalam hatinya. Benih mula tumbuh dan dia merasakan kebaikan di dalam dirinya. Ia adalah Aldonza, pelajar, yang menghidupkan Quixote, guru, dari keputusasaannya.

Don Quixote telah menyentuh jiwa Aldonza'd. Dia tidak akan sama. Tidak lagi pelacur, dia adalah Dulcinea, wanita itu. Menyentuh hati para pelajar kami tidak mudah. tetapi di sini di dalam hati, kita paling sesuai untuk mengalami sihir pengajaran yang benar.