Anonim
Image

"Adakah anda perlu mencintai pelajar anda untuk mengajar mereka?"

Soalan ini ditujukan kepada saya semasa temuduga untuk masuk ke program tuan di Universiti Roosevelt. Lelaki yang menanyakan soalan itu kelihatan seperti Santa Claus dalam mantel sukan tan. Dia memegang papan klip ke dadanya, menyekat nota dari pandangan saya. Kaki-kakinya diseberang, dan satu kaki mengetuk tergesa-gesa di udara.

"Hmm, " jawab saya. Daripada semua soalan wawancara yang mungkin, ini adalah yang saya tidak pertimbangkan. Fikiran saya berlumba ketika saya terhenti untuk masa.

Program yang saya gunakan untuk dipanggil program FACE. FACE berdiri untuk Memudahkan Pensijilan yang Dipercepatkan untuk Pendidik, dan program ini ditawarkan oleh Sekolah Awam Chicago untuk menarik guru baru ke bidang pendidikan khas. Ia ditawarkan ijazah sarjana, lesen pakar pembelajaran (LBS-1), dan peluang untuk mengajar dengan segera.

Saya sangat mahukan.

"Apa sebenarnya maksudmu dengan cinta ?" Saya bertanya, cuba membeli lebih banyak masa.

" Adakah anda perlu mencintai pelajar anda untuk mengajar mereka?" Dia menjawab semula soalan itu, seolah-olah dia telah diarahkan untuk mengatakan hanya itu, tidak memberikan penjelasan lanjut.

Lelaki itu menatap papan klipnya. Dia mungkin berharap saya akan menjawab soalan yang sia-sia supaya dia boleh teruskan. Ragu-ragu saya membuat kami tidak selesa.

Pada akhirnya, saya memberikan respon ahli politik terbaik saya, tentang bagaimana pentingnya menjaga pelajar dan percaya kepada mereka. Saya yakin untuk menambah saya percaya semua pelajar boleh belajar dan berjaya, tetapi saya tidak pernah menjawab soalan itu. Beberapa tahun kemudian, saya masih tertanya-tanya.

Adalah soalannya yang direka untuk menghilangkan pedofilia yang menyeramkan? Adakah ia satu soalan menipu?

Sebagai seorang guru muda yang berpengalaman, tidak berpengalaman dan idealistik, saya tidak tahu jawapan yang betul. Dan 14 tahun mengajar kemudian, saya masih tidak pasti yang saya lakukan sekarang.

Inilah yang saya tahu.

Saya tahu hati saya pecah apabila Selena memberitahu saya ibu bapanya telah bercerai. Mukanya memerah dengan kemarahan kerana dia dengan sangat hati-hati mengetik sebuah esei yang dipanggil "The Worst Thing Remaja Face Today, " meretas perceraian ibu bapanya. Dia menyerahkan drafnya kepada saya dan segera diminta pergi ke bilik mandi, rasa sakit dan air mata meresap dari matanya.

Saya tahu hati saya cair untuk Matt, lelaki sensitif berusia 13 tahun dengan kacamata besar dan jantung gergasi yang pecah ketika dia tidak dapat memahami atau percaya orang lain kecewa dengannya. Melihat dia menahan air mata, cuba untuk tidak hancur dengan kekalahan, saya sentiasa mahu menjadi sorak.

Saya tidak akan melupakan Cameron, budak kecil itu dengan kelakuan letupan. Dia sering berlari dari bilik darjah kami, mengundurkan diri di dewan, membongkar meja dan berselerak dan kertas di jalannya. Sepanjang tahun ini, tingkah lakunya menjadi lebih terkawal dan kurang kerap berlaku. Dia belajar untuk meminta rehat atau secara proaktif membuang dirinya ke kerusi beg kacang kami. Cameron mula memberi saya pelukan panjang dan ketat dan sering tidak melepaskannya. Banyak kali dia memanggil saya Ibu.

Berfikir kembali kepada banyak pelajar saya, hati saya membengkak dengan cinta.

Jadi mungkin jawapannya ya?

Tetapi saya akan berbohong jika saya berkata saya suka setiap pelajar. Kenangan pelajar lain tidak menjana perasaan cinta dan nostalgia yang sama. Malah, sebaliknya. Tetapi saya mengajar pelajar itu.