Anonim
Image

Photo Credit: Jabatan Pendidikan AS (CC BY 2.0)

Dua Kanak-kanak Membaca Bersama

Image

Dua Kanak-kanak Membaca Bersama

Apakah perasaan empati, dan apa yang perlu dilakukan dengan membaca? Empati adalah keupayaan untuk memahami dan berkongsi perasaan yang lain. Ia adalah keupayaan untuk meletakkan diri anda dalam kasut orang lain dan melihat perkara-perkara dari perspektif mereka. Ia menghubungkan kita dengan orang lain secara mendalam dan emosi. Terdapat banyak catatan blog dan artikel tentang subjek empati, bagaimana ia menghubungkan pelajar antara satu sama lain, dan bagaimana ia mempengaruhi budaya sekolah. Empati memainkan peranan dalam membaca dengan membenarkan pembaca menyambung dengan watak-watak dan menyuntik diri mereka ke dalam cerita seolah-olah mereka berkongsi pengalaman. Pembaca mengambil masa lalu metacognition asas (memikirkan pemikiran mereka) dan membolehkan mereka berjalan melalui cerita dalam kasut watak. Dengan secara jelas mengajar empati dan kemudian menyambungnya dengan membaca, anda mempunyai kuasa untuk meningkatkan pemahaman yang mendalam.

Membangun Empati di Bilik Darjah

Langkah pertama dalam mengajar secara empati adalah untuk mencari tanah yang sama. Apakah pengalaman yang dikongsi bersama anda atau pelajar anda? Kelemahan model dan menggalakkan pelajar anda menjadi lemah juga. Kongsi ketakutan dan pengalaman kolektif anda dan bincangkan emosi yang berkaitan dengannya. Berhati-hati untuk mewujudkan suasana yang selamat untuk membincangkan perasaan. Jika jenis perkongsian ini biasa di kelas anda dan anda mempunyai norma mengenai bagaimana untuk berkongsi dan menjawab hormat, kelemahan dan empati menjadi lebih mudah. Berjalan pelajar melalui perkongsian risiko rendah terlebih dahulu, kemudian meningkatkan risiko yang dirasakan sebagai pelajar membangunkan kepercayaan bersama.

Seterusnya, anda boleh mula membincangkan tingkah laku dan apa emosi mungkin terletak di belakangnya. Apa yang boleh memandu seseorang untuk bertindak atau bertindak balas dengan cara tertentu? Jenis pemikiran ini akan mendorong pelajar untuk melihat pandangan dan berkaitan dengan emosi orang lain, yang mempunyai manfaat tambahan untuk membantu tingkah laku bermasalah di kelas.

Sekali pelajar dapat menggunakan empati dalam perbincangan dan interaksi kelas, tindakan belas kasihan adalah langkah seterusnya yang logik. Ini adalah masa yang baik untuk membincangkan dengan pelajar tentang perbezaan antara empati, belas kasihan, dan simpati. Ringkasnya, empati adalah berkaitan dengan memahami perasaan orang lain, belas kasihan adalah berkaitan dengan tindakan berdasarkan kebimbangan orang lain, dan simpati berkaitan dengan perasaan "buruk" bagi seseorang. Banyak kali mereka digunakan secara bergantian, tetapi sebenarnya agak berbeza! Amalkan belas kasihan di dalam kelas anda - secara sengaja dan jelas - setiap hari.

Sekali pelajar mampu berbuat kasih sayang di dalam bilik darjah, cari cara untuk mengambil kemahiran ini di luar bilik darjah dan gunakannya dengan cara yang lebih besar untuk menjadikan sekolah anda tempat yang lebih baik. Akhirnya, sambungkan empati kepada dunia - membawa topik besar dan acara terkini untuk dibincangkan. Lihat contoh bagaimana pelajar hidup dan belajar di bahagian lain di dunia. Ini mendorong empati menjadi kedudukan yang lebih global dan membolehkan pelajar menggunakan kemahiran mereka dalam pelbagai senario yang lebih luas.

Menghubungkan Empati untuk Membaca

Beberapa kajian telah menunjukkan bahawa empati meningkat dengan membaca fiksyen. Sebaliknya, dengan sengaja membangun empati akan, seterusnya menggalakkan penglibatan yang lebih besar dengan membaca dan tahap pemahaman yang lebih tinggi kerana para pelajar dapat menghubungkan dengan lebih mendalam dengan cerita. Pembaca akan dapat mengaitkan watak-watak dengan lebih mudah, menyambung dan bertindak lebih kerap dan dengan keterbukaan yang lebih terbuka terhadap situasi yang berlaku dalam cerita, dan mengembangkan pemahaman yang lebih kuat tentang motivasi dan tindakan watak-watak.

Berhati-hati tentang cara anda menghubungkan empati dengan membaca, memodelkan sambungan ini dengan jelas dan kerap. Sambungkan titik-titik di antara kemahiran empati dan kemahiran membaca, kemudian menyokong pelajar kerana mereka belajar menavigasi sambungan ini dengan sendirinya. Berikut adalah lima aktiviti yang boleh digunakan untuk memanfaatkan hubungan antara empati dan pemahaman bacaan:

  1. Mengadakan perbincangan kelas biasa yang memberi tumpuan kepada topik dan tema emosi dalam buku. Pastikan anda memasukkan perbincangan tentang bagaimana watak-watak dan situasi mempengaruhi anda sebagai pembaca. Bagaimanakah impak itu mempengaruhi pandangan anda atau perasaan anda tentang buku, watak, atau situasi?
  2. Annotate sambungan emosi seperti yang anda baca. Ajar pelajar untuk emosi emosi, tindak balas, sambungan, dan pemikiran dalam margin atau dalam buku nota bacaan ketika mereka membaca. Ini boleh menjadi sumber wawasan yang berharga.
  3. Tunjukkan pelajar bagaimana untuk membina penyertaan jurnal tentang bagaimana mereka berempati dengan watak atau situasi dalam buku. Apakah emosi yang mereka dapat mengenal pasti? Apa, jika ada, pengalaman berkongsi yang mereka ada?
  4. Jurnal mengenai apa yang anda ingin anda boleh katakan kepada aksara dalam buku. Tulis surat kepada mereka.
  5. Pegang keterangan empati berikut bacaan, sama ada sebagai kelas atau dengan rakan kongsi atau kumpulan. Apakah pengalaman empati anda seperti yang anda baca? Bagaimanakah pemahaman anda membantu anda sebagai pembaca?

Membantu pelajar menyambung empati untuk membaca akhirnya akan membawa kepada pemahaman cerita, watak, dan tema yang lebih mendalam. Kemahiran metakognitif (memikirkan pemikiran anda) adalah langkah besar ke arah pemahaman. Empati (memikirkan pemikiran dan perasaan orang lain) adalah langkah yang lebih besar ke arah pemahaman yang lebih mendalam. Gabungan kedua-dua pelajar mendorong kejayaan yang lebih besar, membawa kepada pemahaman yang benar-benar kuat!

* Pautan Tambahan

https://www.psychologytoday.com/blog/the-psychology-fiction/201111/empathy-and-fiction