Anonim
Image

Sebuah buku menjanjikan peluang untuk melarikan diri dari kebisingan dan kesibukan kehidupan seharian kita. Dalam halamannya kita tidak pernah bersendirian, tetapi kita juga dimatikan, mematikan dari seribu keputusan dan gangguan yang menyerang kita pada bila-bila. Apabila kita membuka diri kita ke dalam sebuah buku kita tertanam dalam keutamaan idea, pertumbuhan, dan rangsangan mindful.

Beberapa model ini lebih baik daripada Abraham Lincoln. Di tengah-tengah huru-hara bangsa yang dibahagikan, Lincoln selalu mencari masa untuk membaca secara mendalam dan mendalam. Ia bermula sejak zaman kanak-kanaknya. Pada waktu malam, dia boleh didapati membaca dengan cahaya lilin. Dia meminjam buku dari sesiapa sahaja yang dia dapat. Sebagai presiden, dia mempunyai tabiat bangun pada awal pagi untuk menghabiskan waktu membaca dengan tenang.

Dan ia bukan karya sejarah atau falsafah mengenai peperangan dan konflik yang menguasai bacaannya. Jika anda melihat karya-karya yang menjadi masa presiden, anda akan melihat lebih banyak puisi dan fiksyen daripada apa-apa lagi. Terdapat banyak Shakespeare, serta Pride and Prejudice, Paradise Lost, dan puisi Browning, Byron, dan Burns di antara yang banyak lagi.

Apa yang ditunjukkan olehnya ialah, sebagai guru, kita tidak perlu membaca buku profesional sahaja. Apabila kita terperangkap dalam kegilaan menulis rancangan pelajaran, kertas gred, mesyuarat jabatan, dan panggilan telefon orang tua, kita boleh melarikan diri dengan kepastian buku yang baik. Kita boleh menyuburkan semangat kita dengan kata-kata dan idea-idea apabila begitu ramai pasukan berusaha mengalirkannya. Memandangkan Lincoln mengesahkannya secara menyeluruh, ia tidak sepatutnya berada dalam bidang disiplin atau profesion kami. Kita dapat mencapai kesatuan yang lebih sempurna dari diri kita sendiri dengan diri kita sendiri jika kita hanya mencari buku-buku hebat yang cita-cita bercakap kepada sesuatu yang asas dalam kita semua.

Berikut adalah enam buku yang tidak mengajar yang menawarkan sesuatu yang bermaruah dan indah yang akan memberi kesan kepada pengajaran dan semangat anda.

Untuk Bunuh Burung Mockingbird

Ia harus menjadi yang pertama dalam senarai saya kerana ia adalah sebuah buku yang saya telah kembali lagi dan lagi dalam hidup saya, dan ia masih belum mengecewakan. Lee membawa kita melalui mata kanak-kanak untuk melihat ketidakadilan di dunia dewasa dan bagaimana cinta dan perang salib orang tua untuk mewakili orang yang kurang bernasib mengajarkan kita semua pelajaran dalam kerendahan hati dan belas kasihan.

Van Gogh: Kehidupan

Jeniusnya juga kejatuhannya. Keperluan Van Gogh untuk cinta ibunya, "kehidupan romantis yang tidak menentu dan hancur, kepalanya kemurungan dan penyakit mental" semuanya berkumpul di dalam penanda kekerasan dan warna yang kuat di atas kanvasnya. Dalam usaha untuk memahami Van Gogh pelukis itu, kami pasti akan berkembang untuk memahami pelajar yang menderita. Kita akan melihat orang-orang yang mempunyai paksaan, yang perlu dicipta, yang merindui sesuatu yang mereka tidak dapat, dan yang terganggu, dengan cara yang lebih empati, dan ini akan membolehkan kita mengenali apa yang boleh kita lakukan untuk menjadikan mereka berasa selamat, dihormati, dan dihargai.

Steve Jobs

Janet Maslin, dalam kajiannya di New York Times menulis, "Ini adalah satu kajian ensiklopedia tentang semua yang dilakukan oleh Tuan Jobs, penuh dengan keghairahan dan keseronokan yang patut." Ini adalah sebuah buku tentang bagaimana kreativiti transformatif boleh menjadi ketika ia menanyakan andaian dan menentang konvensyen yang lama. Ia telah mengajar saya bahawa untuk menjadi inovatif, di dalam kelas atau dalam kehidupan, kita perlu "berfikir berbeza" tentang apa yang kita lakukan dan mengapa kita melakukannya.

Daun Rumput

Isteri saya memberikan saya "edisi kematian" ketika kami berada di kolej dan ia tetap menjadi salah satu buku saya yang paling berharga. Kadang-kadang, apabila saya menyalin rubrik, penganjur grafik, atau panduan belajar di bilik salin sekolah saya, saya fikir tentang "Apabila saya mendengar Astronomi Learn'd." Di dalamnya Whitman menulis, "Apabila saya ditunjukkan carta dan gambar rajah, untuk menambah, membahagikan, dan mengukur mereka … Berapa lama saya tidak dapat dipertanggungjawabkan saya menjadi letih dan sakit, "dan saya mula berfikir sedikit tentang kesibukan pemberian dan berfikir lebih lanjut mengenai bagaimana saya boleh mendapatkan pelajar saya untuk" Lihatlah di dalam kesunyian sempurna di bintang-bintang. " Terdapat terlalu banyak puisi yang hebat dalam koleksi ini untuk menamakan sepenuhnya tetapi "O Me, O Life!" "A Spider Patient yang tidak dapat diabaikan, " dan "Menyeberangi Brooklyn Ferry" akan menjadi tiga bernilai bermula dengan.

Pohon Pemberian

Saya telah membaca puluhan buku ini berpuluh-puluh kali kepada anak saya dan setiap kali ia akan membangkitkan emosi saya. Sebagai guru, kami sangat berkorban untuk pelajar kami - masa, tenaga, dan emosi kami. Buku Shel Silverstein mengingatkan kita tentang kelembutan hubungan antara pemberi dan seseorang yang terlalu muda, terlalu naif untuk menyedari betapa banyaknya telah dikorbankan. Pada akhirnya, ia memperkuat kekuatan kesabaran untuk menerima kapasiti bersama cinta.