Anonim

Saya jumpa salah satu bola kaki anak-anak saya.

Bola sepak, yang sebelum ini dibaui mahal, kulit baru, lembut, diliputi dalam jarum lumpur dan pinus. Ia telah hujan, salji, dibekukan dan dicairkan. Ia telah pudar dan terpesong. Mainan yang dahulunya kuat dan berkuasa, kini menjadi bayangan apa yang berlaku pada musim gugur.

Mengingatkan saya kepada guru pada bulan April.

Salah satu perkara yang paling saya sukai untuk mengajar, ialah kita bekerja ke garisan penamat setiap tahun, dan memulakan setiap kejatuhan baru.

Kami menjalankan maraton. Kita semua letih. Sesetengahnya hampir tidak berpura-pura menjelang akhir. Garis penamat adalah di kaki langit, tetapi beberapa hari ia masih terasa jauh.

Bagaimanakah kita boleh mengekalkan motivasi kita? Bagaimanakah kita dapat bertahan sehingga hujung tahun sekolah? Berikut adalah tiga petua.

1. Ingat kenapa anda mula mengajar di tempat pertama.

Saya menjadi guru kerana Demetri. Bertahun-tahun yang lalu, saya mengajar Demetri melalui program Tutor Cabrini Green di Chicago. Demetri tidak dapat membaca. Dia tidak boleh duduk diam. Dia cuba setiap taktik otaknya yang berusia lapan tahun boleh memikirkan untuk menjauhkan diri dari saya setiap sesi tunjuk ajar. Sedikit yang dia tahu, dia memotivasi saya.

Saya menghabiskan setahun dengan Demetri dan mendapati saya suka mencuba cara kreatif untuk menangkap perhatiannya dan memegangnya selama beberapa minit. Demetri terus berjuang dengan membaca, tetapi apa yang diperbaiki adalah sikapnya. Menjelang tahun berlalu, dia mula berlari ke saya ketika dia tiba untuk tunjuk ajar. Dia duduk begitu dekat dengan saya dia hampir di pangkuan saya. Demetri tahu saya akan muncul setiap minggu dan dia tahu saya peduli. Pembekalan jam Demetri menjadi masa yang berharga untuk kami berdua.

Adakah anda mempunyai cerita Demetri? Mengapa anda memutuskan untuk mengajar? Sekarang adalah masa untuk diingati.

2. Terlibat dalam penjagaan diri

Penjagaan diri adalah fenomena yang aneh. Saya sering menemui satu juta sebab mengapa saya tidak mempunyai masa untuk penjagaan diri, tetapi apabila saya meluangkan masa untuk melakukannya, saya rasa saya mempunyai lebih banyak masa, dan hari saya lebih produktif.

Meditasi, jurnal, latihan dan bacaan adalah beberapa cara yang saya lakukan dalam penjagaan diri. Tetapi jika rawatan spa harian atau urutan adalah pilihan, saya dengan senang hati akan memilihnya.

Menjelang tahun ini, guru-guru semakin berkurangan. Kami secara konsisten memberi segala yang kita ada dan sering terus memberi walaupun kita tidak mempunyai apa-apa lagi untuk diberikan. Penjagaan diri adalah kritikal untuk mengisi semula pengaliran air sehari-hari. Perhatikan apa yang paling sesuai untuk anda. Cuba lakukan sesuatu setiap hari. Mengambil masa beberapa minit untuk diri sendiri boleh membuat perbezaan yang besar.

3. Simpan jaring kejayaan dan kenangan

Seorang guru pernah berkongsi dengan saya bahawa dia menggunakan sekeping kenangan untuk terus bermotivasi. Semasa tahun sekolah, bila-bila masa sesuatu yang lucu atau tidak dapat dilupakan berlaku di bilik darjahnya, dia menulisnya di atas kertas dan memasukkannya ke dalam balang.

Pada hari yang sukar, dia membuka balang dan menarik beberapa kenangan untuk dibaca. Ini memberi tumpuan kepada masa yang lebih baik dan hari yang lebih baik. Ramai di antara kita yang kini terjebak dengan ujian Negeri, demam musim bunga, tingkah laku pelajar, e-mel ibu bapa dan orang lain yang mungkin tidak faham apa yang kita keluarkan. Sukar untuk tidak berasa dibelenggu. Mengkunjungi semula detik-detik menarik dari awal tahun pelajaran, mungkin hanya rangsangan yang anda perlukan untuk melewati hari itu.

Guru, musim panas sudah kelihatan. Walaupun sekarang anda berasa seperti kotor, bola sepak yang tergelincir, berita gembira dapat dibersihkan, diisi semula dan diilhami lagi.

Gantung di sana guru. Ia musim bunga.