Anonim

Semua orang belajar dengan cara yang berbeza. Sesetengah orang belajar melalui pemerhatian; orang lain belajar melalui melakukan. Untuk menyokong gaya pembelajaran yang berbeza, ahli teori pendidikan dan ahli falsafah telah mengembangkan kitaran pembelajaran-pengalaman.

Seperti namanya, pembelajaran pengalaman membantu pelajar belajar melalui pengalaman yang melibatkan pertemuan langsung dengan fenomena yang dipelajari, dan bukan sekadar berfikir tentang pertemuan itu. Kitaran pembelajaran memacu pelajaran dengan membuat pelajar melakukan perbuatan berulang-ulang, yang membantu mengubah konsep menjadi kemahiran dan ingatan.

Kitaran pembelajaran terdiri daripada empat peringkat: pengalaman, proses, generalisasi, dan aplikasi. Setiap peringkat memacu seterusnya dalam gelung yang berterusan.

  1. Pertama, pelajar mengalami apa yang akan mereka pelajari melalui aktiviti konkrit.
  2. Kemudian mereka memproses pengalaman dengan melihat kembali dan menilainya melalui refleksi dan pemerhatian.
  3. Seterusnya, mereka menyebarkan apa yang penting tentang projek dengan membangunkan teori dan konsep.
  4. Akhirnya, mereka menggunakan maklumat yang mereka pelajari dengan mengujinya dalam aktiviti lain.
Kitaran Pembelajaran dalam Tindakan

Model perantisan yang kami gunakan di Sekolah Rakyat merombak peringkat tradisional kitaran pembelajaran untuk mencerminkan laluan pembelajaran yang lebih muda. Model yang dirombak ini merangkumi peringkat berikut: pemodelan, perancah, pembinaan, dan pudar. Berikut adalah gambaran asas setiap peringkat. Pelajaran seterusnya akan menerangkan lanjutnya.

Pemodelan

Pemodelan bermula projek. Mentor bermula dengan menunjukkan cara menyelesaikan tugas yang berada dalam bidang kepakaran mereka. Demonstrasi ini biasanya melibatkan kemahiran yang digunakan mentor dalam kehidupan sehari-hari mereka.

Sebagai contoh, seorang profesional kewartawanan mungkin menunjukkan bagaimana untuk mengumpul maklumat dengan meninjau sumber yang mungkin. Atau, pereka Web mungkin menunjukkan bagaimana menggunakan algebra dengan mengira dimensi untuk grafik dalam piksel.

Perancah

Perancah direka untuk membantu pelajar menyelesaikan tugas sendiri. Para mentor memberikan panduan, alat, dan sokongan, dan para pelajar membina keyakinan sehingga mereka dapat menyelesaikan tugas yang sama di masa depan tanpa banyak memegang tangan.

Dalam perjawatan kewartawanan, para pelatih mempunyai pelatih mengamalkan kemahiran temuduga dengan temu ramah yang pertama di dalam bilik darjah. Kemudian para perantis brainstormed dan menulis soalan untuk menanyakan mata pelajaran rasmi mereka. Pada hari wawancara sebenar, perantis disediakan.

Kejurulatihan dan Memudar

Ini adalah dua peringkat dalam satu. Mentor memberikan maklum balas yang berterusan kepada pelajar, tetapi perlahan-lahan, mereka memudar keluar gambar sebagai kemahiran dan keyakinan pelajar meningkat. Untuk membantu perantis meningkatkan kemahiran mereka, mentor bekerja bersama mereka, menawarkan dorongan dan kritikan yang membina. Sebagai perantis memperbaiki, mentor secara beransur-ansur mundur untuk membolehkan para pelajar bekerja sepenuhnya dengan sendirinya.

Melanjutkan dengan contoh kewartawanan, mentor menggalakkan pelajar untuk mengamalkan temuduga melalui telefon. Para mentor mendengar ketika pelajar bercakap dengan mata pelajaran yang berbeza. Apabila pelajar mengalami masalah, mentor melompat masuk dan melatih mereka. Akhirnya, pelajar dapat menyelesaikan wawancara tanpa bantuan mentor.

Kitaran Pembelajaran dalam Pelajaran Anda

Bagaimanakah anda dapat mengintegrasikan kitaran pembelajaran ke dalam rancangan pelajaran anda? Berikut adalah beberapa garis panduan asas.

  • Tunjukkan pelajar anda kepada kemahiran dan konsep yang mereka belajar melalui contoh dan aktiviti.
  • Bantu pelajar menguasai perkara dengan memindahkan kitaran ini beberapa kali menggunakan rangsangan yang berbeza.
  • Bina masa ke dalam setiap pelajaran untuk pelajar memproses (dengan bertanya soalan dan melakukan amalan berstruktur) dan umum (dengan mempelajari lebih banyak teori abstrak yang berkaitan dengan kemahiran atau melihat kegunaannya di luar perantisan).
  • Sediakan masa yang mencukupi untuk berkongsi idea dan soalan.
  • Gunakan soalan terbuka untuk merangsang pemikiran.
  • Gunakan contoh di luar untuk mengikat konsep untuk setiap aktiviti.
  • Gunakan maklum balas positif untuk memberi pelajar perasaan penguasaan pada setiap peringkat kitaran.
Mendapatkan ke WOW!

Seperti yang telah anda pelajari, pembelajaran pengalaman melibatkan interaksi nyata dan ketara - kebanyakannya melalui pembelajaran projek. Perantisan disusun di sekitar pembelajaran projek untuk memastikan pelajar mempunyai peluang untuk menunjukkan penguasaan terhadap kemahiran yang mereka perolehi.

The WOW !, atau persembahan pelajar akhir, merupakan produk akhir - apa yang anda dan para pelajar akan bekerja di sepanjang magang. Dalam aplikasi, ia adalah produk, prestasi, atau persembahan yang menandakan kemajuan pelajar. Cuba masukkan satu atau beberapa bentuk WOW! sepanjang perantisan anda.

Prestasi

  • Permohonan: Secara umumnya berkaitan dengan pertunjukan seni pertunjukan (teater, tarian, muzik, nyanyian) atau perbuatan mengejek, bentuk WOW ini memberi pelatih peluang untuk menunjukkan bakat yang mereka telah menguasai semasa mempamerkan kemahiran lisan dan kerja berpasukan yang kuat.
  • Contoh: Pelajar tarian dilakukan untuk menjual orang ramai di teater hitam kotak pada Malam Tahun Baru. Kanak-kanak menerima ovasi yang berdiri.

Persembahan

  • Permohonan: Ini adalah jenis WOW yang paling biasa. Presentasi membolehkan pelatih untuk menyampaikan pembelajaran mendalam mereka dengan melibatkan penonton dan satu sama lain dalam perbualan formal dan tidak formal, yang menunjukkan penguasaan mengenai perkara tersebut.
  • Contoh: Perantis penyelesaian masalah komuniti menyampaikan cara untuk membendung keganasan remaja ke jawatankuasa kejiranan-perkhidmatan.

Produk

  • Permohonan: Satu bahagian asli yang dibuat dalam perantis yang memberikan nilai komuniti dan menunjukkan penguasaan dan kemahiran pelajar.
  • Contoh: Perantis pertukangan di Sekolah Menengah Cleveland membina dan melukis bangku "Cleveland Pride", yang menampilkan bendera negara-negara dari mana keluarga pelajar telah berhijrah.