Anonim

Itu adalah subjek buku bijak Harvey Alvy dan Pamela Robbins, Pembelajaran dari Lincoln, kajian tentang amalan kepimpinan yang pendidik dapat memungut daripada kehidupan presiden ke-16 kami. Karier Lincoln yang hebat tetapi menyakitkan dalam perkhidmatan awam disuling dalam pelajaran mengenai kecerdasan emosi dan empati; berkomunikasi dengan jelas dan disabitkan; dan melaksanakan dan mengekalkan visi peribadi. Melalui analisis peristiwa-peristiwa penting dalam jawatan presidennya serta pengumuman awam dan persendiriannya, pengarang mengungkapkan sisi Lincoln bahawa para pendidik akan berbuat baik untuk mencontohi di dalam dan di luar kelas. Berikut adalah beberapa kegemaran saya:

Menunjukkan Sekatan

Pendidik hebat tahu bagaimana melakukan perkara yang betul, pada masa yang tepat, dengan cara yang betul. Itu bukan hanya kredo pengajaran, tetapi mantra untuk menangani situasi sukar - pelajar yang tidak berkerjasama, salah mengendalikan penyelia, ibu bapa yang tidak dapat dikalahkan.

Lincoln berurusan dengan garis panjang orang, musuh dan penyokong sama, yang pada satu ketika atau yang lain berjaya mengecewakan, mengecewakan, atau mengecewakannya secara peribadi. Lincoln mengambil masa untuk menulis misi-misi musuh yang panjang di mana dia meledakkan mereka kerana kebodohan mereka, hubris, dan kekurangan usaha. Dia melipat huruf-huruf ini ke dalam sampul surat, menandatangani dan mencopot masing-masing, dan kemudian dikebumikan dalam laci, tidak lagi menyentuh cahaya hari atau wagon penghantaran pos. Berikutan Pertempuran Gettysburg, mempercayai bahawa Meade Umumnya sendiri boleh melumpuhkan tentera Konfederasi dengan mengejar pasukan tentera Lee, Lincoln menyusun surat yang dipanaskan kepada Meade:

Sekali lagi, jeneral sayang saya, saya tidak percaya anda menghargai besarnya kemalangan yang terlibat dalam pelarian Lee. Dia berada di dalam genggaman anda yang mudah, dan telah menutup padanya akan, sehubungan dengan kejayaan akhir yang lain, telah menamatkan perang. . . Peluang keemasan anda telah hilang, dan saya sangat teruk kerana itu.

Membina Amanah

Pendidik Lincolnesque mempercayai pelajar mereka dan mendapatkan pelajar mereka untuk mempercayai satu sama lain. Kepercayaan itu dibina berdasarkan jangkaan bersama dan nilai bersama yang menentukan interaksi setiap hari. Ia berdasarkan kepercayaan bahawa etos tanggungjawab peribadi lebih berkuasa daripada budaya ketakutan dan kesannya. Para guru yang berjaya memupuk budaya kepercayaan ini dapat yakin bahawa pelajar mereka akan melakukan yang benar, walaupun mereka tidak melihat. Sebagai contoh, selepas mesyuarat yang berlabuh lebih masa, saya kembali ke kelas hampir sepuluh minit selepas pelajar masuk semula ke bilik dari rehat. Tetapi daripada melihat kelas dalam kekacauan, saya mendapati pelajar sibuk bekerja di projek jangka panjang yang mereka terus bersiap sedia. Percayalah itu dari tanggungjawab peribadi. Proses yang sama berlaku setiap kali pelajar bekerja dalam kumpulan kolaborasi dengan hanya sekejap dari guru. Terdapat satu ukuran kepercayaan yang digantung di udara, kepercayaan bersama bahawa pelajar akan bangkit untuk menuntut versi yang lebih baik daripada diri mereka sendiri jika guru itu menunjukkan kepada mereka bagaimana untuk mencapainya.

Kepercayaan dan kesetiaan sangat penting kepada Lincoln, terutama kepada mereka yang paling dekat dengannya. Pada 11 Februari 1861, Lincoln berlepas dari Springfield untuk Washington untuk mengambil jawatan presiden pada bulan Mac. Dia telah berpindah ke Springfield pada tahun 1837, pada usia formatif 28 tahun. Dua puluh empat tahun kemudian, ketika ia bersedia untuk meninggalkan kampung asalnya, tidak yakin akan kembali, ia menyatakan:

Rakan saya - tidak seorang pun, tidak dalam keadaan saya, boleh menghargai perasaan kesedihan saya di perpisahan ini. Ke tempat ini dan kebaikan orang-orang ini, saya berhutang segalanya. Di sini saya tinggal selama seperempat abad, dan telah berlalu dari seorang muda ke seorang lelaki tua. Di sini anak-anak saya dilahirkan, dan satu dikebumikan. Saya sekarang pergi, tidak tahu kapan, atau sama ada pernah, saya boleh kembali, dengan tugas sebelum saya lebih besar daripada yang terletak di Washington. Tanpa bantuan dari Ilahi Ilahi, saya tidak boleh berjaya. Dengan bantuan itu, saya tidak boleh gagal. Percayalah kepada-Nya, siapa yang boleh pergi bersamaku, dan tetap bersama dengan kamu dan berada di mana-mana untuk kebaikan, mari kita percaya dengan yakin bahawa semuanya akan menjadi lebih baik.

Kuasa Keterangkasan dan Kehadiran

Sepanjang jawatan presidennya, Lincoln terjebak dengan jadual yang agak teratur. Dia bangun pada jam 6 pagi setiap pagi dan makan sarapan pagi dan telur, membaca ringkasan baru yang disediakan oleh setiausahanya, dan kemudian meneliti dan menandatangani dokumen dan memo sehingga 10AM. Beliau mengadakan mesyuarat kabinet dua kali seminggu, pada hari Selasa dan Khamis, biasanya pada tengah hari. Pada 4PM, sebuah kereta yang dibawa ke Portico White House untuk mengambil presiden dan wanita pertama untuk memandu dan jeda singkat dari penggiliran politik setiap hari. Di luar jangkaan jadualnya, Lincoln berusaha untuk mewujudkan kehadiran orang ramai dan akses udara untuk penduduknya. Setiap pagi semasa tahun pertamanya di pejabat, Lincoln membuat dirinya bersedia untuk apa yang dipanggilnya "mandi awam pendapat, " forum terbuka untuk rakyat bertanya tentang dasarnya, mencabarnya di kedudukannya, atau menyampaikan kepadanya kebimbangan mereka. Penyokong Lincoln, terutama ketua kakitangannya, John Hay, membantah pertemuan-pertemuan hebat ini, sering diisi oleh pencari akrab atau pemohon yang baik. Tetapi Lincoln berasa bersungguh-sungguh bahawa dia tetap kelihatan dan dapat diakses oleh rakyat.