Anonim

Sekiranya kita boleh mula dengan menimbang buli dari tahap kerendahan hati ini, kita mungkin dapat memperbaiki kecekapan kita dalam menangani dan menanggapinya sebagai masalah.

Sudah tentu, tidak ada "itu." Buli adalah output dan gejala - hasil daripada pelbagai faktor yang menunjukkan diri mereka jauh di luar sekolah. Perayaan agresif dan keganasan, mentaliti pak, tekanan rakan sebaya, kekurangan empati, keganasan di rumah, ketidakamanan, media sosial, kurang model peranan positif, dan banyak faktor lain yang bergabung untuk menghasilkan kebuluran yang membuli.

Cyberbullying

Teknologi mempunyai cara untuk menguatkan ciri-ciri terbaik dan paling teruk kita sebagai orang, dan itu benar dengan pembulian - atau cyberbullying - juga. Cyberbullying hanya lapisan digital yang ditambah pada tahun-tahun yang berlalu di sekolah, di taman permainan, di tempat kerja, dan juga dengan atlet profesional. Sebenarnya, kini ada nuansa yang mengesankan apabila dibuli melalui teknologi.

Untuk satu, terdapat penglihatan dan skala semuanya. Buat satu komen pada benang Instagram, dan setiap orang kemudian melihat komen itu, serta sebarang balasan. Ia sama dengan Facebook, Tumblr, dan Twitter jika anda menggali sedikit. Komentar snide di lorong yang hanya didengar oleh empat daripada lima orang telah digantikan oleh subtweet yang snarky yang semua orang mengambil tangkapan skrin.

Yang membawa kita kepada kekekalan relatif tambang digital. Sebaik sahaja ia diemail, disiarkan, disukai, ditandakan, di-text, atau dialih keluar ke dalam eter digital, ia "longgar, " hilang, tidak lagi di bawah kawalan penghantar. Media sosial direka untuk membuat orang dilihat dan didengar, yang bermaksud ia menangkap - dan menguatkan - semuanya. Sebenarnya, aplikasi seperti Snapchat dibina di sekeliling idea ini tentang pemalasan dan ketidaksempurnaan sebagai sejenis melarikan diri dari akauntabiliti.

The New-Bullying: Behavior Media Sosial Pasif-Agresif

Dan kemudian ada nuansa yang saya nyatakan, bermula dengan tingkah laku pasif-agresif yang begitu banyak platform media sosial kelihatan direka. Subtweet yang disebutkan di atas, meluncur masuk dan keluar dari "sebutan" orang di Twitter, penandaan (dan lebih akut, gagal memberi tag kepada orang yang sepatutnya telah ditandakan), gagal membalas teg pada masa yang tepat, mengikuti dan tidak mematuhi, berteman dan defriending, semua mewujudkan ekologi yang membiak bullying. Yang membawa maksud yang menarik: Apakah yang dimaksudkan untuk membuli?

Dan lebih luas, jenis respons yang masuk akal untuk lebih dekat dengan akar masalahnya?

Pendidikan Anti-Pembuli

Pendidikan mengenai buli mungkin mungkin sebahagian besar respons itu, sebahagian besarnya dibina di sekitar definisi moden yang jelas untuk membuli dan semua darjahnya. Stopbullying.gov mentakrifkan buli sebagai:

[U] nampak, tingkah laku yang agresif di kalangan kanak-kanak sekolah yang melibatkan ketidakseimbangan kuasa yang sebenar atau yang dirasakan. Tingkah laku berulang, atau mempunyai potensi untuk diulang, dari masa ke masa.

Itu bukan definisi yang sangat mesra kanak-kanak, jadi keramahan kanak-kanak akan menjadi permulaan yang baik - definisi untuk membuli bahawa orang-orang yang mempunyai kesulitan memahami boleh menggunakannya. "Berarti untuk orang yang tidak boleh atau tidak akan mempertahankan diri" mungkin terlalu membosankan, tetapi jelas.

Mungkin kita boleh menawarkan beberapa contoh yang menarik dan sahih, termasuk buli pasif-agresif? Pembuli ikonik mengambil wang makan tengah hari, merebut anak-anak berukuran pint dengan pergelangan kaki mereka, menjadikan mereka terbalik, dan menggoncangkan perubahan mereka. Sudah tentu ini masih berlaku, dan ia akan menjadi regangan untuk mengatakan "buli abad ke-21" sentiasa digital. Tetapi mengemas kini bagaimana kita menentukan buli, apa yang kelihatannya, di mana ia berlaku, dan beberapa strategi asas untuk tindak balas mungkin langkah pertama yang baik.

Jika tidak ada yang lain, ia mungkin berguna untuk agak "menormalkan" yang dibuli - tidak menjadikannya boleh diterima, tetapi untuk menghapuskan stigma daripadanya. Semua orang, pada satu ketika, telah dibuli. Tidak ada sebab untuk malu - hanya ketelusan.

Buli Transparansi

Yang membawa kita ke pembawa utama kita di sini - ketelusan. Kita tidak boleh menghalang buli, tetapi kita boleh membuatnya jelas bahawa buli:

  1. Terjadi kepada semua orang
  2. Mempunyai pelbagai tahap, tingkah laku, dan persekitaran tuan rumah
  3. Tidak OK
  4. Boleh dibetulkan
  5. Mengambil kampung untuk membetulkan.

Menonjolkan tingkah laku dan bukannya membenci pembuli sendiri boleh menjadi salah satu strategi. Walaupun terdapat beberapa jenis keadilan dalam menelefon dan mengejek pembuli, itu banyak seperti kanak-kanak yang memukul untuk memukul, atau menghantar penjenayah seumur hidup ke penjara. Reaksi anda kepada mana-mana ini adalah falsafah dan politik peribadi, tetapi idea yang besar adalah untuk menangani ekologi yang menghasilkan masalah, dan bukannya memukul-mukul setiap kali ia muncul.

Tidak, ia tidak mudah, tetapi tidak menghabiskan masa dua jam setiap pagi menanggapi sekolah tengah malam tadi di Facebook.