Anonim

Pemimpin Yang Berjaya

Sesungguhnya ini adalah apa yang guru besar lakukan setiap hari. Mereka membuka bilik darjah mereka dan memberikan bimbingan, pengetahuan, kepakaran dan semangat. Perkhidmatan seumur hidup sedemikian memerlukan ketabahan yang hebat. Ramai di kalangan umum percaya bahawa guru mempunyai kerjaya mudah yang selesai setiap hari kerja pada pukul 3 petang, membebaskan mereka dari tanggungjawab untuk sisa hari. Tetapi bagi mereka yang mengajar, fizikal yang tegas berdiri dan beredar sepanjang hari di dalam kelas, penyediaan pengajaran yang berterusan, dan reka bentuk semula dan penjujukan arahan yang tidak henti-henti telah meletihkan. Dengan jumlah interaksi emosi yang tidak dapat diukur antara diri kita dan para pelajar kita, kebajikan kita terikat dengan bendera. Nasib baik, ini biasa dan sembuh dengan beberapa penjagaan diri.

Tahun yang lalu, seorang sahabat dan guru Latin sedang berjalan melangkah ke kelas saya kerana saya mengantar pelajar saya sebelum bel.

"Servus Suvorum Dei, " katanya.

"Apa, Mike?"

"Hamba hamba Tuhan, " dia menerjemahkan. Inilah takrifnya mengapa kita mengajar: menjadi pemimpin yang berkhidmat.

Saya merenungkan sumpah abad pertengahan seperti yang saya lihat wajah-wajah sebelum saya - percaya atau ragu-ragu, tersenyum atau gugup. Mereka benar-benar memotivasi saya untuk berkhidmat kepada mereka. Ia adalah komitmen yang tidak berkesudahan.

"Bersama"

Begitu juga dalam bukunya What Keeps the Teachers Going, Sonia Nieto menyatakan bahawa seorang guru yang berjaya adalah seorang yang memberi nilai yang tinggi terhadap budaya, bangsa, bahasa, jantina, pengalaman, keluarga dan perasaan diri pelajar. Guru-guru ini mengekalkan jangkaan yang tinggi terhadap semua pelajar, terutamanya bagi mereka yang mungkin diberikan oleh orang lain. Mereka tetap komited walaupun terdapat halangan yang dapat diramal dan mencipta ruang kelas yang selamat untuk pelajar mereka. Dengan berdaya tahan, dengan mencabar status quo birokrasi pendidikan, dan dengan melihat diri mereka sebagai pelajar sepanjang hayat, mereka mengambil berat tentang, menghormati dan mencintai pelajar mereka. Untuk memahami motivasi anda sendiri untuk mengajar, anda meneroka sejarah pembelajaran anda sendiri. Nieto berkata ia adalah "pengalaman, identiti, nilai, kepercayaan, sikap, penggantungan, kecenderungan, harapan, impian dan harapan" yang menjadikan guru berjaya. Beliau mempunyai guru menulis tentang pengalaman yang mempengaruhi mereka menjadi guru. Hanya dengan menanam pengaruh mereka sendiri, mereka dapat mula memahami apa yang mendorong mereka untuk menjadi guru di tempat pertama. Oleh itu, pengajaran menjadi proses kerjaya yang mengungkap cerita anda sendiri dan orang lain.

Pertimbangkan pemeriksaan Malcolm Gladwell tentang apa yang membuatkan guru berjaya. Dia mengenal pasti satu kualiti sebagai yang paling penting: "bersikap" atau menganggap perspektif pelajar. Ini bermakna di dalam bilik darjah, terdapat gelung umpan balik berkualiti tinggi antara guru dan pelajar. Guru-guru berkomunikasi secara lisan dan bukan secara tidak langsung kepada pelajar mereka dalam pertukaran yang berulang-ulang untuk mendapatkan pemahaman yang lebih mendalam.

Sudah tentu, keyakinan juga membantu. Jika setiap tahun, anda menerima pelajar yang sama yang anda tinggalkan dengan tahun sebelumnya, pengajaran akan lebih mudah. Tetapi pelajar baru, bahagian baru dan tahun baru sekolah memerlukan pendekatan baru. Apa yang mengejutkan satu kelas dalam perbincangan mungkin meninggalkan kumpulan seterusnya.

Ambition and Passion

Ironinya, tidak semua kita berangkat menjadi guru. Ramai daripada kita datang untuk mengajar dari jalan lain. Seorang guru sekolah menengah yang bergelut dengan matematik dan keyakinan diri diberitahu oleh guru gred keempatnya bahawa dia tidak akan berjumlah apa-apa. Kemudian pada gred lima, dia bertemu dengan Encik Murphy, yang memberitahu dia akan mendapat A dalam matematik dari titik itu ke hadapan. Malah, dia menjadi guru matematik dan mengajar pelajarnya bersama mentornya. Sekarang dia bekerja di kawasan bandar yang besar dengan anak-anak yang juga kelihatan mendapat A dalam matematik.

Masih ada yang mengajar kami beruang dan adik-beradik di bilik tidur kami ketika berusia sepuluh tahun, dan tahu kami dilahirkan untuk mengajar. Tetapi ia adalah pengaruh seorang guru yang hebat yang mencetuskan cita-cita kita menjadi semangat. Salah seorang guru ESL berkata, "Walaupun saya mula bersekolah tidak bercakap bahasa Inggeris, guru-guru saya sangat menyayangi saya, jadi saya menyayangi mereka kerana pengaruh mereka, saya sekarang adalah salah seorang rakan mereka di sekolah yang sama. mereka lakukan ketika saya menjadi pelajar mereka. "