Anonim

Nota Editor: Blogger blog kami hari ini adalah Erika Saunders yang mengajar sokongan ed dan pembelajaran khusus kelas 6 hingga 8 dan kanak-kanak berbakat mental di Joseph C. Ferguson Elementary School di Philidelphia Utara.

"Jika kamu membinanya, mereka akan datang." Bukan sahaja ini digunakan untuk bidang besbol dan hantu pemain masa lalu, tetapi juga kepada teater dan pelajar. Sekurang-kurangnya ia berlaku di Ferguson.

Sekolah Rendah Joseph C. Ferguson terletak di kejiranan Philadelphia Utara yang tinggi dalam kemiskinan dan semua yang diperlukan: jenayah, keganasan, dan dadah; skor ujian, walaupun terus meningkat, tidak di mana mereka patut; tahap bacaan jauh di belakang rakan sebilik pinggir bandar mereka.

Teater tidak dapat ditemui, meskipun mempunyai auditorium yang indah yang mempunyai tempat duduk lebih daripada 400. Ia mengalami pengabaian, tetapi saya dapat melihat kemegahannya. Apa yang diperlukan adalah sedikit TLC - OK, banyak TLC - dan satu sebab untuk bersinar. Sudah tentu, memikirkan cara untuk melakukan ini agak rumit.

Minda Idle

Saya bermula sebagai guru sokongan kelas ke-6 hingga kelas 8 yang mengambil pelajar dari kelas dan masuk ke bilik sumber, selalunya untuk menggembirakan guru kelas. Saya, selepas semua, mengambil pelajar yang lebih menyusahkan. Seterusnya datang kelas saya sendiri: sekarang pelajar yang lebih menyusahkan tidak perlu berada di dalam kelas yang lain. Akhirnya, datang dimasukkan; pelajar yang menyusahkan tidak hanya tinggal di bilik darjah tetapi saya datang bersama mereka.

Versi inklusi kami tidak bermula untuk permulaan yang hebat; kepakaran saya dalam mengakses kurikulum dan pembezaan tidak digunakan dengan baik. Kami tidak menerima banyak latihan mengenai bagaimana kami akan melaksanakan kemasukan dan pengajaran bersama. Perbualan video dan ringkas adalah mengenai perkara itu. Tidak perlu dikatakan, saya tidak merasakan seolah-olah bakat saya digunakan. Dan jadi minda terbiar saya mula cuba untuk mencari tahu apa yang boleh saya lakukan.

Inspirasi

Pembukaan pertama datang melalui perhimpunan musim sejuk. Setiap kelas adalah untuk menyumbang "sesuatu." Ia memukul saya: kenapa komuniti kita tidak bercuti? Saya juga akan menulisnya! Sejujurnya, saya tidak pasti jika rakan-rakan guru saya fikir ia adalah idea yang baik pada mulanya atau jika mereka benar-benar gembira TIDAK perlu membuat sesuatu tetapi sama ada cara saya pergi ke hadapan. Dan benih untuk Kelab Drama ditanam.

Seperti yang anda boleh bayangkan, tidak ada wang dalam bajet sekolah untuk bermain. Terdapat duit EC (ekstra kurikuler) untuk menjalankan sebuah sekolah selepas kelab sekolah, tetapi tidak benar-benar membiayai pengeluaran. Panggil saya gila, tetapi itu tidak menghalang saya. Saya akan menggunakan wang saya sendiri - anak-anak sepatutnya. Apa yang saya perlu lakukan ialah memikirkan bagaimana untuk membayar balik saya.

Menaikkan Wang

Keuntungan Murni. Inilah yang saya panggil: pengumpulan dana yang menuai faedah terbesar dengan jumlah usaha yang paling sedikit. Iklan pelindung dalam program mainan menjadi acara penjanaan dana terbesar kami. $ 1.00 untuk baris, $ 10.00 untuk setengah halaman, $ 20.00 untuk halaman penuh. Tahun ini, saya menambah "Dolar untuk Pakaian" - memberi kita $ 20, kita boleh mendapatkan satu pakaian untuk ahli cast. (Kami mempunyai banyak gadis.) Kami juga mengenakan bayaran, $ 2.00 setiap tiket - cukup kecil untuk semua orang membayar, cukup besar untuk membuat penyok yang penting dalam membayar balik diri saya. Buangkan di tempat konsesi dan kami cukup banyak berehat.

Jadi Art … Apa?

Apa yang perlu dilakukan pada tahun ini? "Cik Saunders, kita patut buat Romeo dan Juliet." Hmm. Romeo dan Juliet. Itulah jenis yang menarik. Kami boleh menjadikannya lebih relevan, lebih pinggang. Dan tambahkan muzik. Saya boleh menulisnya; Dengan cara itu saya tidak perlu risau tentang mendapatkan, dan membayar, skrip.

Jadi, saya duduk dengan Kelab Drama dan menyampaikan permainan tahun ini: Romeo & Juliet: Jalan Ferguson! Dan saya mahukan bantuan mereka. Bagaimana kita boleh membawa tragedi romantik Shakespeare ke abad ke-21? Siapa yang akan menjadi persengketaan antara? Juliet berusia 13 tahun dalam versi Shakespeare. Di dunia hari ini, adakah seorang gadis berusia 13 tahun meninggal dunia sendiri? Adakah mereka akan berkahwin? Bagaimanakah kita dapat memahami perasaan ini, namun menjadikannya realistik? Sekiranya mereka mati? Dari mesyuarat awal ini, rangka kerja skrip kami.

Kejayaan!

Dan saya terus bekerjasama dengan pelajar sepanjang proses ini. Apabila tiba masanya untuk membuat poster, saya mempunyai satu penglihatan dan bersedia untuk menciptanya - sesuatu yang selalu saya lakukan. Kemudian saya melihat lukisan pelajar, seseorang yang mengalami masalah tingkah laku. "Wow, awak baik, bagaimana anda mahu membuat poster untuk bermain?" Ia mengambil sedikit masa tetapi akhirnya dia bersetuju. Ia hebat. Dan bermain? Kejayaan mutlak!

Pelajar saya tidak boleh tahu apa pentameter iambic - adakah kita? - tetapi mereka akan sentiasa ingat masa mereka di Kelab Drama. Mereka tidak akan melupakan kebanggaan yang mereka rasa melakukan di atas pentas. Dan saya akan sentiasa menghargai masa saya dengan mereka. Bukankah pendidikan ini? Bukankah ini sama pentingnya dengan skor ujian?