Anonim

Amalan dan bantahan termasuk:

    Amalan: Melibatkan mereka dalam keputusan kelas seperti membuat peraturan dan akibat.
    Keberatan: Memang baik jika majikan melibatkan pekerja dalam keputusan tempat kerja dan mungkin lebih baik untuk produktiviti secara keseluruhan, tetapi mereka tidak berkewajipan untuk melakukannya.
    Amalan: Ambil kepentingan mereka apabila menyusun pelajaran untuk membuat pembelajaran relevan.
    Penolakan: Majikan tidak akan mengubah penjelasan kerja agar sesuai dengan pekerja. Ia adalah pekerja yang mesti menyesuaikan diri, dan jika tidak, dia akan keluar dari pekerjaan.
    Amalan: Menghargai dan memberi tumpuan kepada kekuatan pelajar daripada menekankan dan menghukum kekurangan seperti kelewatan, kekurangan produktiviti, dan kelakuan yang mengganggu.
    Keberatan: Mana-mana salah satu kekurangan ini dengan mudah boleh menyebabkan pemecatan.
    Amalan: Gred setiap pelajar berdasarkan cara dia dibandingkan dengan dirinya sendiri daripada mengikut apakah dia telah mencapai standard berdasarkan kumpulan.
    Keberatan: Jika anda tidak dapat memenuhi sekurang-kurangnya keperluan pekerjaan minimum, anda tidak akan disewa atau menyimpan pekerjaan untuk jangka waktu yang lama.
Perbezaan Penting Antara Sekolah dan Kerja

Walaupun menyediakan pelajar untuk "dunia nyata" pastinya penting, terdapat perbezaan penting antara tempat kerja dan sekolah. Pelajar tidak mempunyai pilihan selain untuk bersekolah sama ada mereka suka atau tidak. Semasa di sana, mereka diberitahu kelas apa yang mesti mereka ambil, apabila mereka mesti mengambilnya, dan bagaimana mereka perlu lakukan untuk bergerak ke peringkat seterusnya. Jika mereka tidak begitu baik dalam sesuatu subjek, mereka perlu sama ada meneruskannya atau mendapatkan bantuan pemulihan sehingga mereka lulus. Jika mereka tidak diberi motivasi atau mengganggu, mereka mungkin akan digantung - tetapi mereka tidak boleh dipecat.

Sebaliknya, dunia sebenar membenarkan pekerja meninggalkan pekerjaan yang mereka tidak suka atau tidak baik, dan majikan menolak sesiapa yang mempamerkan prestasi yang tidak memuaskan. Kebanyakan pekerjaan memerlukan penguasaan perkara yang kurang daripada sekolah, oleh itu kejayaan yang cukup dapat dicapai walaupun dengan banyak batasan. Sebagai contoh, saya fikir diri saya sebagai guru, penulis, dan penceramah yang baik, tetapi saya tidak boleh berbuat banyak lagi dengan baik. Daripada meluangkan masa saya cuba membetulkan tandas, membina rak, pokok renek, atau membaik pulih jalan, saya memanggil tukang paip, landscaper, tukang kayu, atau mason ketika saya berusaha untuk mendapatkan lebih baik pada bakat saya. Pelajar tidak mempunyai pilihan tersebut.

Matlamat Lebih Realistik

Memandangkan kejayaan sekolah yang diwakili oleh kelayakan seperti diploma dan ijazah kini diperlukan untuk pekerjaan peringkat kemasukan dalam hampir semua bidang, menjadikannya sangat sukar untuk pelajar gagal sekolah . Tidak mustahil, hanya sangat sukar! Matlamat utama kerjaya dan kesediaan kolej hanya dapat dicapai jika kita membuat kesulitan untuk pelajar yang paling rendah dan paling tidak berminat untuk gagal. Sepanjang perjalanan, pastikan pelajar memahami hubungan antara bagaimana tabiat kerja mereka yang buruk, kemahiran sosial yang tidak mencukupi, dan / atau kelakuan yang tidak sesuai boleh menjejaskan mereka jika ada pembawa di kemudian hari. Lakukan apa yang anda mampu untuk menyampaikan kemahiran hidup yang penting seperti etika kerja yang kukuh, ketepatan, kesabaran, dan bersaing dengan orang lain. Mempunyai peraturan dan, sebanyak mungkin, "logik" akibat untuk tingkah laku yang tidak boleh diterima. (Sebagai contoh: "Kerja perlu disiapkan, anda boleh melakukannya di kelas dengan orang lain, di rumah, atau semasa rehat.")

Biarkan majikan memutuskan sama ada pelajar yang tidak berminat atau tidak mempunyai etika kerja dan set kemahiran yang sesuai dengan pekerjaan. Biarkan majikan menentukan strategi apa yang diperlukan untuk mendapatkan yang terbaik daripada beliau. Pada akhirnya, majikan akan membuat pengambilan, penembakan, dan keputusan gaji berdasarkan kriteria apa pun yang digunakan dalam "dunia nyata" tertentu itu. Sebagai "majikan sekolah, " saya tahu bahawa saya jauh lebih mungkin untuk memotivasi pelajar yang tidak berminat dengan kehadiran yang kurang baik untuk muncul, dan dengan demikian menjadikannya lebih cenderung bahawa dia akan lulus kelas dan lepasan saya, dengan mengatakan betapa kita merinduinya semasa Ketiadaannya bukan dengan memberi dia sifar pada tugasan yang tidak dijawab. Sebagai contoh, saya mungkin berkata:

Anda adalah ahli penting kelas kami, dan saya merindui anda apabila anda tidak berada di sini. Juga, anda jatuh lebih jauh dan lebih jauh di belakang, dan saya bimbang bahawa anda tidak akan dapat mengejar. Bantu saya memahami bagaimana kami mungkin dapat membantu anda di sini lebih kerap.