Anonim

Diilhamkan oleh pendekatan yang melejitkan kajian saintifik dengan kesusasteraan dan beberapa visualisasi yang menarik untuk Homer's Iliad dari LitCharts dan moebio, saya mencadangkan agar kami cuba visualisasi yang sama. Kelas saya dengan cepat melompat di atas kapal. Selepas membincangkan beberapa idea, kami memutuskan untuk mengesan kejadian kemarahan dalam epik. Rage, selepas semua, adalah kata pertama teks 15, 693 baris. Oleh itu, setiap kali satu watak menjadi marah dengan watak lain, kami mengambil perhatian - selama tempoh dua bulan.

Dari kerja berpasukan untuk menggabungkan teknologi dunia nyata, berikut adalah tujuh sebab mengapa anda harus mencuba visualisasi apabila anda mengajar klasik.

1. Proses Perdisiplinan Secara Inherent

Jika anda tidak biasa dengan visualisasi data, itu adalah pembentangan data dalam bentuk grafik. Mula-mula kelas itu membuat hipotesis, seperti, "Orang-orang Achaeans berteriak pada satu sama lain lebih daripada pada Trojanya, " atau "Zeus adalah tuhan paling angan." Kemudian kami merangka spreadsheet untuk mengatur pemerhatian kami, membuat nota pada lembaran setiap kali kejadian yang berkaitan berlaku. Apabila bacaan selesai, kami menganalisis data spreadsheet untuk menguji kesahihan hipotesis asal kami. Pelajar kemudian menulis esei persuasif, menarik pandangan dari analisis tersebut dan mengutip mata data yang dilog sebagai bukti.

Menganalisis sekeping kesusasteraan dengan cara ini menjadikan kerja menjadi sekeping data yang mantap yang boleh difahami secara kuantitatif, selain membenarkan pembacaan kualitatif. Ia mengajak para pelajar untuk mempertimbangkan kesusasteraan melalui metodologi saintifik dan membantu mereka memahami struktur dan corak di sebalik kerja naratif yang panjang.

2. Membingkaikan Kajian untuk Mengajar Agensi

Apabila pelajar membiasakan diri mereka sendiri (iaitu memilih untuk mengesan tema kemarahan), mereka mempunyai pembelian dalam. Selain itu, perbuatan memilih tema adalah pengajaran dengan sendirinya. Kami membahaskan tema utama lain, termasuk pengorbanan dan doa, atau kejayaan dan kegagalan. Perbualan ini membuat kita semua berfikir sedikit lebih sukar mengenai apa yang menjadikan tema sastera pusat dan bagaimana ia dapat berkembang sepanjang keseluruhan teks.

3. Pengurusan Data dan Pemikiran Reka Bentuk

Setelah kami memutuskan tema, kami perlu mencari cara untuk mengurusnya. Kami mengadakan pertandingan reka bentuk di mana setiap pelajar perlu merancang spreadsheet untuk mendapatkan data terbaik dalam tempoh dua bulan. Peraduan ini memikirkan pelajar tentang reka bentuk yang mesra pengguna. Maklumat apa yang perlu ditangkap? Bagaimana ia boleh dianjurkan?

4. Kerja berpasukan dan Analisis Komunal

Untuk tempoh projek, kami semua berkongsi satu Spreadsheet Google di mana semua orang telah mengedit akses. Kelas membuat jadual yang menempatkan tiga pelajar yang bertanggungjawab ke atas kemasukan data, penyelenggaraan, dan ketepatan setiap minggu. Kerjasama ini mencipta arena tersendiri untuk momen-momen yang boleh mengajar sekeliling kerja berpasukan dan mengekalkan integriti produk kerja bersama.

5. Wawasan baru: Kawan atau Frenemies?

Bukan sahaja projek ini menyatukan kelas sekeliling aktiviti yang dikongsi, tetapi dalam proses itu, pelajar saya benar-benar menerangkan cahaya baru pada teks berusia 3, 000 tahun.

Kami mengetahui bahawa para pemimpin seperti Agamemnon, Zeus, dan Hector menarik kemarahan yang paling, dan sekutu-sekutu di dalam Perang Troya lebih suka berteriak-teriak dan bukannya pada musuh mereka. Dengan pembulian dan hubungan sosial yang tidak menentu di sekolah menengah, ia memberi pencerahan kepada pelajar saya untuk mendapatkan wawasan mengenai hubungan interpersonal dari teks kuno.

Kami juga perlu membahaskan sama ada Helen harus diklasifikasikan sebagai Achaean berdasarkan tempat kelahirannya, atau Trojan berdasarkan kediamannya sekarang. Ini membawa kepada pemahaman dan perbincangan bermakna mengenai identiti dan tempat. Berapa banyak dari siapa anda berasal dari warisan anda berbanding budaya semasa? Sekiranya anda tertanya-tanya, selepas Book Three kita semua bersetuju bahawa dia adalah Achaean dalam hati.

6. Siasatan Berdasarkan Fakta

Berbekalkan pandangan baru ini, kami dapat menanyakan soalan-soalan besar:

  • Apakah yang dikatakan mengenai kebudayaan yang pemimpin-pemimpinnya marah dan paling marah?
  • Apa yang dikatakan mengenai perang apabila musuh boleh berteman, dan sekutu boleh membenci antara satu sama lain?
  • Apakah maksud Homer dalam menangani kemarahan?

Bersenjata dengan data, kita boleh menolak kenyataan tesis menarik yang tidak mungkin tanpa bukti. Sebagai contoh, seorang pelajar berpendapat bahawa budaya ini menghargai kekuatan di atas ciri-ciri lain, seperti kecerdasan atau kerohanian; pemimpin perlu menawarkan ancaman paling besar untuk mengekalkan kuasa.