Anonim

Salah satu aduan yang paling umum yang saya dengar dari guru, pentadbir, dan kakitangan yang bekerja di sekolah awam adalah sesuatu di sepanjang garis, "Saya tidak merasa dihargai." Saya ingin mencadangkan bahawa dengan hanya menggabungkan pelbagai amalan yang membolehkan diri kita dan orang lain untuk mengucapkan terima kasih, kita mungkin mengubah sekolah kita.

Kami pasti akan mengekalkan pendidik yang lebih berkesan, membina amanah hubungan yang lebih kuat, dan mengembangkan budaya yang memberi tumpuan kepada positif - dalam semua orang dewasa dan semua kanak-kanak. Jadi, saya meletakkan senarai langkah saya untuk mengubah sekolah? Menghormati diri kita dan orang lain dengan kerap. Neurosains Behind Apreciation

Inilah perkara: Otak kita perlu merasakan rasa terima kasih agar kita mahu bekerja. Otak kita seperti Teflon untuk pengalaman positif dan seperti Velcro dengan pengalaman negatif. Ini bererti komen negatif, interaksi, bengkel pembangunan profesional (PD), dan sebagainya, berpegang pada otak kita. Tetapi jika kita menghabiskan masa beberapa minit untuk menghargai, mengingatkan mereka yang memenuhi detik-detik dalam sehari atau bertemu dengan ibu bapa yang menyokong, atau segmen dalam bengkel apabila kita merasa kita belajar, otak kita mewujudkan hubungan baru antara neuron.

Apabila kita mengukuhkan hubungan ini dan membina mereka sehari-hari, fikiran kita lebih mudah untuk mengembara ke arah laluan saraf dan mengalami emosi positif yang berkaitan. Kita dapat membantu otak kita berkembang dengan cara yang positif dan dengan cara yang dapat membantu kita mengubah sekolah.

Jika kita merasa lebih positif, kita akan mahu bekerja. Kami kemungkinan besar akan lebih sabar dengan pelajar dan rakan sekerja kami. Kita boleh bercakap dengan satu sama lain dengan lebih baik. Kami mungkin mendengar satu sama lain dengan lebih mendalam. Kita mungkin mengambil risiko dalam pengajaran atau kepimpinan kita. Tetapi kita tidak boleh melakukan mana-mana ini apabila kita sentiasa tertekan. Mengucapkan terima kasih dapat membolehkan kita terlibat dalam pengajaran dan pembelajaran dengan cara yang lebih positif dan terbuka.

"Kesyukuran adalah seperti lampu suluh, ia menyala apa yang ada di sana, anda tidak perlu mempunyai apa-apa atau berbeza, tetapi secara tiba-tiba anda dapat melihat apa itu dan kerana anda dapat melihat, anda tidak lagi mengambil begitu sahaja. " - MJ Ryan dalam Sikap Terima Kasih.

Cara Mengucapkan Syukur

Saya pernah melatih seorang pengetua yang menyatakan tidak berasa dihargai. Dia bertanya kepada setiap orang bagaimana dia ingin dihargai. Ada yang meminta pengakuan yang tenang, yang lain menyukai pengakuan orang ramai, dan ada yang mengucapkan penghargaan secara bertulis manakala yang lain mahu menerima secara peribadi. Ada yang hanya mahu coklat. Oleh kerana prinsipal ini menjadi lebih disengajakan untuk menghargai kakitangannya atas usaha mereka (penghargaan yang difokuskan pada tindakan atau tingkah laku seseorang), dia juga menyusun peluang lain untuk anggota staf untuk menghargai satu sama lain, pelajar mereka, dan ibu bapa pelajar.

Setiap sesi perkembangan atau sesi profesional berakhir dengan beberapa minit untuk peserta menyampaikan rasa syukur untuk satu sama lain. Guru menggabungkan rutin ini ke kelas mereka. Dalam pertemuan ibu bapa, saya memerhatikan ibu bapa menghargai satu sama lain, kakitangan sekolah, dan anak-anak mereka. Pada tinjauan pada musim bunga lepas, 94 peratus kakitangan mengatakan bahawa dalam minggu sebelumnya, seseorang di sekolah mereka telah menghargai kerja mereka. Ini merupakan petunjuk kukuh budaya kakitangan yang sihat.

Pertemuan penutupan dengan ucapan terima kasih kepada umum adalah yang sangat kuat dan tidak ternilai untuk mewujudkan komuniti, seperti amalan lain. Contohnya, ruang tamu boleh mempunyai "Pohon Penghargaan" di mana semua dijemput untuk menulis penghargaan pada daun dan menyiarkannya di atas pokok. Di samping itu, terdapat banyak cara yang kita boleh mengamalkan perilaku peningkatan otak secara individu. Berikut adalah beberapa idea:

  • Simpan jurnal syukur. Latihan ini adalah cara menutup setiap hari dengan mengingatkan beberapa perkara yang kami berterima kasih sejak hari itu. Dengan hanya mengkatalogkan mereka, minda kita mula mencari mereka pada siang hari
  • Apa yang saya menghargai hari ini dan apakah peranan saya dalam membuatnya berlaku? Ini adalah jurnal yang lebih fokus untuk bertindak balas setiap hari yang membantu kita mengenali agensi kami dalam berkat-berkat kami. Sebagai contoh, saya mungkin menulis bahawa tempoh ketiga adalah sangat penting dalam pembelajaran mereka hari ini dan José menulis satu halaman; peranan saya dalam membuat ini berlaku adalah dengan berhati-hati merancang pelajaran dan modifikasi reka bentuk untuk José untuk menampung keperluan pembelajarannya. Melalui proses ini, kita dapat mengetahui bagaimana kita dapat mencipta pengalaman yang lebih positif bagi diri kita sendiri
  • E-mel rakan. Anda juga boleh mencari rakan yang ingin komited untuk menghantar e-mel satu sama lain setiap hari - atau beberapa kali seminggu - dan berkongsi apa yang anda bersyukur. Sesetengah daripada kita berasa lebih bermotivasi oleh (dan bertanggungjawab) jika kita mempunyai penonton
  • Tulis surat syukur. Pilih satu orang yang anda rasa bersyukur (hidup atau mati) dan tulis surat yang menghargai cara dia telah memperkayakan hidup anda. Sekiranya anda boleh, bacakan secara bersemuka. Ini adalah latihan yang berkuasa untuk melibatkan diri kadang-kadang dan boleh disesuaikan dengan konteks pendidikan pada masa-masa - menulis surat kepada bekas pelajar, kepada rakan sekerja, kepada seorang guru lama
  • Projek 365. Ini adalah projek fotografi yang menyeronokkan untuk mereka yang cenderung secara visual. Saya melakukan ini selama setahun, mengambil satu gambar sehari, dan memberi tumpuan kepada menangkap imej yang mencerminkan sesuatu yang saya bersyukur. Selepas beberapa ketika, saya perasan bahawa setiap hari saya secara sedar mencari momen positif untuk ditangkap. Saya berasa seperti fikiran saya berlatih sendiri, mengasah apa yang baik supaya saya dapat menyelesaikan tugas harian saya
  • Gunakan imejan dan meditasi berpandukan. Dengan mengambil beberapa minit pada permulaan atau akhir setiap hari untuk memanggil apa yang kita bersyukur, kami menguatkan neuron-neuron yang menjadikan kami lebih bahagia. Apabila saya bangun, saya kerap menghargai badan saya untuk semua yang dilakukan setiap hari untuk menjaga kesihatan saya. Saya berkata kepada diri saya sendiri, "Saya bersyukur kerana nafas saya yang menyuburkan sel-sel badan saya dan telah menopang saya sejak saat saya dilahirkan, saya bersyukur atas mataku yang membolehkan saya melihat semua kecantikan di sekeliling saya dan wajah anak saya, saya bersyukur atas hatiku yang telah menewaskan sejak saya dilahirkan. " Dan sebagainya. Anda boleh melakukan ini untuk apa sahaja yang anda bersyukur.