Anonim

Merancang Projek

Apabila pada mulanya merancang bagaimana untuk menangani projek ini, saya teruja dengan prospek untuk membawa pemikir mentaliti ke kesusasteraan dan teater. Khususnya, saya mahukan para pelajar melihat setiap peringkat proses reka bentuk, kejuruteraan, dan penciptaan dan pendekatan soalan-soalan besar bersama-sama.

  • Bagaimanakah kita membuat reka bentuk yang berkesan untuk gergasi yang menarik, berkomunikasi, dan penuh keperibadian?
  • Bagaimanakah angka-angka ini dapat berfungsi-bagaimana kita dapat membina bingkai yang kuat, ringan, dan diartikulasikan?
  • Apakah bahan, teknik, dan peralatan apa yang terbaik untuk tujuan kita?
  • Dan akhirnya, apa kaedah lukisan dan sentuhan akhir akan menghasilkan kepingan akhir yang mempunyai kesan visual yang kuat?

Projek pembuatan gergasi kami dijadualkan sebagai aktiviti tidak rasmi, selepas sekolah, yang memberikan beberapa cabaran. Masa dengan pelajar akan menjadi terhad, dengan bilangan petang yang tidak menentu dan masa rehat setiap minggu. Oleh kerana strukturnya agak longgar, saya tahu bahawa ia akan menjadi lebih berjaya sekiranya pelajar mempunyai motivasi intrinsik untuk terus terlibat: Jika mereka dapat melihat kemajuan sebenar dalam memilikinya, mereka akan lebih melabur dalam meneruskan projek sehingga selesai. Tugas-tugas tersebut perlu melibatkan diri, harus menghasilkan hasil yang ketara, dan semoga menyenangkan.

Merancang Giants

Image

Sebelum membina kepala, pelajar menghabiskan masa memikirkan tentang apa yang kelihatan seperti gergasi.

Sekumpulan kecil pelajar kelas 12 dan saya bermula dengan cabaran pertama: Bagaimana kita merancang gergasi yang menarik, menarik, dan penuh keperibadian? Prinsip utama yang diterokai para pelajar adalah bagaimana reka bentuk yang berkesan adalah mengenai komunikasi yang jelas. Selepas mulanya berunding skrip untuk sebarang butiran visual tertentu, kami melihat berapa banyak orang boleh berkomunikasi dengan menggunakan bentuk asas. Mereka mula melihat bagaimana reka bentuk watak yang dibina di atas dataran, bulatan, dan segitiga sering dapat menyampaikan impak yang sangat kuat dengan usaha yang minimum. Apabila reka bentuk kami hampir selesai, kami membawa mereka ke dalam bidang tiga dimensi dengan mencipta maquettes tanah liat yang kecil, yang akan berfungsi sebagai rujukan semasa proses patung akhir.

Membuat Badan, Heads, dan Tangan

Saya amat teruja dengan langkah ini kerana ia memerlukan pemikiran analitik. Kami perlu membuat reka bentuk bingkai yang kira-kira 10 kaki tinggi, ringan, kuat, dan cukup mudah untuk pelakon kelas ketujuh untuk digunakan di atas pentas. Sesuai dengan etos pembuat, pendekatan pemecahan masalah kami adalah untuk prototaip-kami bereksperimen dengan pelbagai jenis engsel, springs, dan tuas dalam usaha untuk mencapai mulut yang boleh bergerak. Hasilnya hebat, tetapi apabila kami menguji mereka dengan pelakon muda kami, kami mendapati mekanisme itu terlalu sukar untuk digunakan dengan berkesan. Begitu juga, kita prototaip dan melelehkan setiap unsur lain dalam pembinaan, dengan mengambil kira kos bahan, berat, kepekaan, kebolehmampuan, dan penampilan akhir. Setelah beberapa versi, kami memutuskan untuk membuat bingkai kayu dengan sangkar ranting ayam, dan menggunakan Styrofoam untuk kepala dan tangan.

Image

Raksasa mula terbentuk.

Selepas melekatkan lembaran Styrofoam ke blok besar, pelajar kelas 12 meneroka beberapa alat patung, termasuk gergaji dan pisau panas, yang sesuai untuk membentuk Styrofoam. Memberi tumpuan kepada anatomi asas tulang dan otot, setiap pelajar menyelesaikan satu set tangan. Kerana kerja itu berkembang, mereka diminta untuk melihat bentuk yang lebih halus, seperti buku jari, katil paku, dan penjajaran jari. Keselamatan adalah penting pada peringkat ini. Sejak mencairkan Styrofoam menghasilkan asap beracun, kami mengambil langkah berjaga-jaga dengan memakai topeng pernafasan berat dan peminat meniup letupan penuh dengan tingkap yang terbuka lebar (menjadikan ruang kerja yang sejuk semasa sesi sculpting musim sejuk). Untuk keping kepala, saya mengukir borang kasar yang awal, yang kemudiannya disempurnakan oleh para pelajar dan kemudian menyusun butiran halus. Sebagai penyebaran perkataan gergasi yang terus hidup, lebih banyak sukarelawan menawarkan bantuan mereka, termasuk pelajar dari sekolah rendah, menengah dan menengah.

Lukisan dan Kemasan Menyentuh

Image

Sentuhan warna mengubah kepala Styrofoam.