Anonim

Saya pertama kali bertemu Hoffman beberapa tahun yang lalu semasa lawatan ke American School of Bombay di Mumbai, India. Ia sebuah sekolah di mana pendekatan didorong pertanyaan seperti pembelajaran berasaskan projek, pemikiran reka bentuk, dan ruang pembuat mengambil alih kurikulum.

Berikut adalah kemuncak perbualan baru-baru ini mengenai Projek Keingintahuan.

Apakah inspirasi untuk idea ini?


Scot Hoffman: Pada tahun ketiga pengajaran saya - ini kembali pada tahun 1990-an - terdapat beberapa pelajar yang saya tidak mencapai. Seorang grader kedua bernama Michael adalah pakar dalam haiwan, tetapi tidak ada tempat untuk memanfaatkan kepakarannya dalam kurikulum. Saya mengajar tadika sebelum pindah ke gred dua, dan saya mempunyai beberapa pelajar yang sama kembali lagi. Saya terkejut melihat betapa banyak murid yang telah terlepas dalam masa yang singkat. Kemudian saya dapat melihat sebutan Dewey mengenai pelajar yang berpura-pura bersekolah di sekolah. Mereka telah menyempurnakan satu cara yang sepertinya mereka terlibat dengan soalan guru, tetapi hati dan pikiran mereka benar-benar terlibat di tempat lain.

Satu lagi inspirasi adalah satu persoalan soalan yang mantan profesor, Dr. Marsha Grace, yang diposting di laman webnya:

  • Apakah rasa ingin tahu?
  • Apa yang kelihatan seperti rasa ingin tahu?
  • Apa yang dilakukan oleh pelajar yang ingin tahu untuk memulakan pembelajaran mereka?
  • Bagaimanakah pelajar yang ingin tahu mengumpul maklumat?
  • Bagaimana pelajar yang ingin tahu berkongsi maklumat mereka?

Soalan-soalan itu mengingatkan saya mengenai model bengkel para penulis. Dalam bengkel penulis, para pelajar melihat apa yang penulis lakukan dan meniru bagaimana penulis bekerja. Itulah bagaimana mereka mempelajari kraf penulisan. Saya fikir, mengapa idea yang sama tidak berfungsi dengan menjadi pelajar yang ingin tahu? Itulah permulaannya.

Bagaimanakah anda menggalakkan pelajar menjadi pelajar yang lebih ingin tahu?


Hoffman: Rakan pengajar dan saya bermula dengan menemu bual orang-orang yang ingin tahu di depan pelajar kami. Kami menggunakan lima soalan mengenai rasa ingin tahu sebagai petunjuk. Tetamu pertama kami adalah pendaki gunung. Kami bertanya kepadanya, bilakah anda mula-mula menjadi penasaran tentang pendakian gunung? Dia teringat, sebagai seorang budak lelaki, melihat majalah National Geographic mengenai Edmund Hilary dan Tenzing Norgay mengetuai Mt. Everest. Yang menangkap rasa penasarannya, dan kemudian dia mula belajar tentang mendaki gunung. Minggu depan, kami menjemput doktor. Ramai kanak-kanak mengenalnya. Dia teringat akan panggilan dengan datuknya, seorang doktor haiwan, dan menjadi penasaran tentang ubat itu.

Selepas beberapa wawancara ini, kami memberitahu pelajar: Sekarang giliran anda. Apa yang anda ingin pelajari lebih lanjut? Apa yang membuatkan anda penasaran? Kami menyediakan struktur untuk membantu membimbing mereka, tetapi mereka memutuskan untuk meneroka dan bagaimana untuk berkongsi apa yang mereka pelajari.

Apa yang anda perhatikan?


Hoffman: Kami terkejut dengan pertunangan dan kepentingan berbeza. Pelajar mengalami pengalaman asas yang sama, tetapi pembelajaran mereka sangat berbeza. Terdapat sambungan yang mendalam kepada apa yang mereka ingin tahu. Seorang lelaki yang ingin belajar tentang tornado telah membesar mendengar bapanya menceritakan kisah tentang hidup melalui tornado. Kami mendengar cerita-cerita peribadi yang kuat lagi dan lagi.

Bagaimanakah projek itu berkembang?


Hoffman: Akhirnya, kami menyedari bahawa ini boleh menjadi peluang untuk siasatan perancah untuk sebuah keluarga. Sebagai guru, kita dapat menyediakan struktur supaya ibu bapa menjadi rakan kongsi dalam siasatan anak mereka.

Projek biasanya berlangsung selama enam minggu. Selama minggu-minggu itu, tidak ada kerja rumah lain yang diberikan. Kami membina masa yang cukup supaya ia tidak tertekan. Dan kita membuat struktur jelas di depan, supaya ibu bapa memahami peranan mereka dalam perkongsian. Ia juga penting untuk membiarkan ibu bapa tahu bahawa kita, sebagai guru, berada di sini untuk menyokong mereka dan pelajar mereka.

Templat perancangan untuk Projek Curiosity - yang mana pun boleh meminjam atau mengubah suai - tersedia sebagai Dokumen Google.

Adakah Projek Curiosity berkembang di luar kelas anda sendiri?

[Hoffman kini keluar dari bilik darjah dan mengusahakan inisiatif inovasi sekolah yang lebih luas sebagai sebahagian daripada Jabatan Penyelidikan dan Pembangunan di ASB. Untuk melihat rupa R & D dalam konteks sekolah, ikuti blog Penemuan].

Hoffman: Kelas kelas dua di ASB melakukan projek sebelum percutian, dan kelas seni di sekolah menengah baru baru bermula. Seorang guru sekolah awam di Vancouver, Washington, melakukan projek itu dua kali setahun. Saya tahu orang lain melakukan Projek Keingintahuan di Seattle, New York, Korea Selatan, dan tempat lain. Berikut adalah video bekas rakan sekerja, Mike Jackson, yang memperkenalkan Project The Curiosity kepada keluarga di Seoul Foreign School.

Beritahu kami tentang kemunculan projek, apabila pelajar berkongsi apa yang mereka pelajari. Apa itu?


Image

Kredit: Foto oleh Scot Hoffman

Ini masanya!

Image

Ini masanya!

Hoffman: Acara akhir adalah galeri penasaran. Bersiap sedia untuk galeri memerlukan pergeseran dari memberi tumpuan kepada apa yang anda belajar untuk memikirkan bagaimana anda akan berkongsi apa yang anda pelajari. Itu boleh menjadi saraf-wracking, tetapi ada masa untuk berputar.

Kadang-kadang ibu bapa memerlukan keyakinan kerana anak-anak mereka bersedia untuk galeri. Kami cuba memberi mereka banyak contoh. Seorang ibu bimbang bahawa anak-anak lain melakukan PowerPoints dan anak perempuannya hanya membuat poster. Saya memberitahunya bahawa perkara yang penting untuk difokuskan ialah apa yang dipelajari oleh anak perempuannya? Malam galeri, gadis ini membawa posternya tentang kuda. Sudah jelas dia telah melakukan kerja itu sendiri. Kemudian dia mula menunjukkan, dengan tangan bertepuk tangan, semua kepingan yang berbeza: "Inilah bunyi yang menyerupai bunyi seperti ini." Beliau telah menjadi pakar dalam bagaimana kuda bergerak. Saya melihat ibunya menonton dari belakang bilik - air mata di matanya! Dia sangat kagum dengan apa yang anaknya belajar.