Anonim

Para guru, ibu bapa, dan pelajar semua menderita ketidakcekapan otak apabila tumpuan pada kerja rumah terganggu oleh multitasking. Konsekuensinya seperti tidur yang tidak mencukupi, meredakan pembelajaran hari berikutnya, atau tugasan akhir yang berkualiti rendah mendorong ibu bapa dan guru menjadi peranan yang tidak menyenangkan seperti nags, helikopter, dan penguatkuasa peraturan.

Apa yang berlaku di dalam otak yang membuat multitasking begitu kontra? Otak direka untuk membataskan fokus sedar kepada satu perkara pada satu masa. Nenek moyang kita memerlukan fokus tunggal untuk terus hidup dalam dunia mereka yang tidak dapat diramalkan. Otak kelangsungan hidup yang diwarisi manusia dari mereka tetap direka untuk tugas yang tidak jelas.

Apa yang merasakan seperti melakukan dua perkara sekaligus sebenarnya adalah otak yang memindahkan pemprosesannya dari satu rangkaian saraf ke yang lain. Setiap pergeseran datang dengan kos memakan masa, usaha mental, dan bahan api otak. Mikroseconds sia-sia kerana otak mematikan satu rangkaian aktif dan menghidupkan seterusnya. Hasilnya: kurang dilakukan dan kurang teringat.

Aktiviti Kesedaran Awani Neuro-Logik

Inilah inventori diri untuk membimbing pelajar ke "aha!" kesedaran tentang bagaimana berbilang tugas sambil melakukan kerja rumah sebenarnya menghasilkan kos yang buruk untuk masa dan kecekapan mereka.

  1. Buat senarai semua perkara multitasking (potensi gangguan) yang anda suka lakukan semasa kerja rumah. (Contoh: internet atau TV, menanggapi teks / panggilan / e-mel ketika mereka tiba, melayari web, makanan ringan atau istirahat permainan.)
  2. Pilih subjek di mana tugasan kerja rumah biasanya mengambil masa yang sama setiap malam. Jika boleh, pilih kelas yang kerjanya sering berguna untuk memahami pelajaran seterusnya. (Contoh: kerja rumah matematik atau tugasan sejarah di mana bab dibaca dibincangkan pada hari berikutnya.)
  3. Untuk subjek yang anda pilih, tulis item multitasking anda pada carta berikut untuk mengumpulkan data dari pemerhatian anda sendiri.

Carta ini direka untuk menyimpan rekod tentang masa dan hasil kerja rumah pada malam bergantian, dengan atau tanpa setiap gangguan multitasking . Bergantung kepada berapa banyak multitaseks dalam rutin pelajar, mungkin mengambil masa beberapa malam untuk mengumpulkan data.

Setelah mengumpul dan menilai data mereka, pelajar tidak akan ragu-ragu mendapatkan bukti yang menunjukkan gangguan yang multitasking membuang masa dan mengurangkan kejayaan semasa kerja rumah. Jemput perbincangan dengan soalan-soalan seperti:

  • Apa yang anda jumpa?
  • Apa multitask yang membuat otak anda kurang cekap?
  • Yang mana yang anda mahu tolak?

Busting the Urge Multitasking

Pelajar akan mendapati bahawa satu tugas, bukan multitasking, menjimatkan masa . Jika membaca teks dan e-mel secara serentak semasa kerja rumah adalah masa tenggelam yang besar, mereka tidak akan menyukai cadangan anda untuk mematikan telefon atau e-mel mereka. Walau bagaimanapun, jika ibu bapa meminta cadangan, berikut adalah beberapa yang perlu ditawarkan:

  • Matikan media sosial, mesej, dan e-mel.
  • Senyapkan telefon mereka.
  • Tetapkan pemasa untuk pemotongan biasa: lima minit untuk setiap 20 minit kerja fokus. Otak mereka akan lebih tertumpu dengan mengetahui bahawa mereka akan berehat untuk menghantar mesej, memeriksa e-mel atau Facebook, bermain permainan video, atau melakukan aktiviti fizikal. Mereka tidak akan terganggu oleh FOMO (takut hilang) ketika bekerja.
  • Hadkan pelayaran web. Seringkali, semasa mengimbas laman web untuk tugasan kerja rumah, mereka dicobai oleh pautan yang jauh lebih menarik daripada tugasan. Untuk mengurangkan tekanan otak daripada kebimbangan bahawa mereka akan kehilangan laman web tersebut, mencadangkan bahawa mereka menyalin hiperpautan ke senarai untuk melawat apabila masa membenarkan.
  • Menjaga snek dan air yang sihat di dekatnya mengurangkan godaan untuk meninggalkan kawasan kerja mereka.
  • Tuliskan apa yang bekerja sebagai sumber "pergi ke" apabila mereka memerlukan bantuan yang tinggal di landasan.