Anonim
"Siapa disana?"
"Ah, …"
"Baik … katakan sesuatu …"
"Tunggu sebentar! Ini adalah jenaka ketukan kamu, mengapa saya mulakannya?"

Saya tahu bahawa saya rasa apabila saya pergi ke kolej untuk kali pertama. Saya tiba di kolej dan saya berkata "Knock-knock, saya di sini, " dan mereka berkata, "Apa yang anda mahu?" Saya menjawab, "Baiklah, uh …"

Daniel Willingham, seorang saintis kognitif, menulis salah satu buku kegemaran saya, Kenapa Tidak Sekolah Seperti Sekolah? Di dalamnya dia menerangkan bagaimana otak pelajar berfungsi dan bagaimana sekolah tidak mengambil kesempatan bagaimana otak pelajar berfungsi. Sebagai contoh, dia menjelaskan bahawa sebagai manusia kita penuh dengan besi. Beliau menyatakan bahawa di antara telinga kita terdapat penyimpanan memori dan peranti pengambilan yang luar biasa namun ironis bahawa kita menghantar pelajar ke sekolah dan ketika pulang ke rumah, mereka kelihatan sangat sedikit, namun mereka dapat memberitahu lirik lagu-lagu yang popular dan satu cerita terperinci dari filem yang mereka nampak minggu lalu.

Adalah ironis bahawa terdapat penekanan untuk pemikiran yang lebih tinggi di sekolah, tetapi otak kita tidak dibuat untuk berfikir, mereka dibuat untuk mengingati. Adalah ironis bahawa saya boleh ingat apa yang saya makan untuk sarapan pagi, tetapi untuk kehidupan saya, saya tidak dapat mengingat nama John Legend apabila lagu "All Me" datang di radio.

Ramai di antara kita suka melakukan teka-teki, Sudoku, teka-teki silang, teka-teki, dan benda kuku yang dipintal tetapi tidak dapat memikirkan cara program TV. Ironinya adalah kita suka berpura-pura bahawa kita berfikir ketika, sebenarnya, kita hanya mengingat pengalaman masa lalu. Kami suka teka-teki yang mencabar tetapi apabila mereka menjadi terlalu keras - apabila kami tidak mempunyai pengalaman masa lalu untuk kembali - kami sering membuang tuala.

Di sini, cuba yang ini (tukang pucuk kegemaran saya juga yang paling mudah): Apa yang naik ke cerobong ke bawah, tetapi tidak ke cerobong itu? Ada satu perkara yang seolah-olah membantu kita apabila kita terjebak dan perlu berfikir: heuristik atau proses untuk menyelesaikan masalah. Lukiskan gambar, tanya soalan, menghapuskan penyelesaian yang berkesan, mengutamakan, mengutamakan, dan lain-lain. Tidak kira apa proses yang kami gunakan, selagi kami rasa kami telah membuat kemajuan. Kami mempunyai dua perkara untuk dilihat: cerobong, dan sesuatu yang boleh naik cerobong sementara ia turun dan tidak boleh turun cerobong apabila ia tersusun. Apa yang kita tahu tentang cerobong asap? (Di sinilah lukisan itu membantu.) Apa perkara yang naik dan turun sendiri dan di cerobong asap? Hmmm … rasa, fikirkan!

Perkara yang saya paling tidak bersedia di kolej adalah idea yang saya harus tentukan dengan idea-idea (knock-knock …). Saya tidak tahu bagaimana untuk berfikir. Saya tidak pernah melakukannya sebelum ini. Sekiranya saya pergi ke sekolah dan setengahnya mendengar, saya mendapat gred yang baik kerana saya dapat ingat apa yang saya lihat dan dengar. Matematik adalah cerita yang berbeza. Saya lulus, tetapi saya tidak pernah benar-benar memahami apa yang saya lakukan; ia membuat saya berfikir dan datang dengan idea saya sendiri. Saya seperti ikan di luar air - agak tidak selesa. Saya masih tidak begitu baik pada matematik, tetapi saya mempunyai lebih banyak pengalaman dan perkara untuk diingati yang membantu saya mendapatkan. Bagaimanapun, apabila saya sampai di kolej, kuliah dan makmal tidak cukup untuk memberi saya apa yang saya perlu tahu. Saya terpaksa belajar bagaimana untuk keluar dan mendapatkan lebih banyak pengetahuan.

Dalam buku saya, Pengajaran Pelajar untuk Digali Lebih Baik, saya menyenaraikan sepuluh sifat kesediaan kolej yang saya ingin saya ketika saya pergi ke kolej. Jadi setelah saya katakan tentang kita bukan pemikir yang baik, inilah senarai pemikir ideal saya (yang diperolehi dari penyelidikan Dr. David Conley mengenai apa yang perlu diketahui dan dapat dilakukan oleh mahasiswa baru yang akan datang ketika mereka masuk ke kolej) :

  1. Pemikir analitik memecahkan perkara ke bahagian kecil yang lebih mudah difahami.
  2. Pemikir kritikal menilai maklumat dan memilih perkara yang paling sesuai untuk diketahui.
  3. Pemikir kreatif mencari penyelesaian kepada masalah dengan mensintesis apa yang mereka tahu.
  4. Pemikir yang ingin tahu sentiasa mempelajari perkara-perkara baru mengenai dunia di sekeliling mereka.
  5. Pemikir opportunistik memanfaatkan pembelajaran dari orang yang tahu lebih banyak.
  6. Pemikir fleksibel sanggup mengakui bahawa mereka salah, dan cukup berdaya tahan untuk menahannya.
  7. Pemikir yang berfikiran terbuka akan mendengarkan dan memerhati tetapi menetapkan pertimbangan untuk kemudian.
  8. Pemikir yang mengajar dahaga untuk pengetahuan dan secara aktif mencari jawapan.
  9. Pemikir yang mengambil risiko tidak takut melihat perkara dengan cara yang berbeza.
  10. Pemikir ekspresif tahu cara untuk meneliti idea mereka dan berkongsi pandangan mereka.