Bahagian Caesarian - privasi lelaki di ruang menunggu

Bahagian Caesarian - privasi lelaki di ruang menunggu
Bahagian Caesarian - privasi lelaki di ruang menunggu
Anonim

Lelaki berusia lewat empat puluhan itu gementar tentang pembedahan caesarean isterinya di ruang menunggu sebelah bilik bersalin. Dinding kaca membolehkan anda mengintip "di sana", di mana orang cantik itu terbaring dilucutkan dari pinggang ke bawah, dikelilingi oleh topeng hijau yang tidak terkira banyaknya. Cahaya terang lampu bilik bedah dan "mata" dipantulkan pada permukaan alatnya yang berkilat dan berwarna perak. Persekitaran yang steril ini merupakan pemandangan yang menyejukkan dan menyejukkan, tetapi ia masih menyerap lelaki itu, tiada jalan keluar: pandangan terpaku pada dinding kaca.

Bunyi tidak menyaring, kesunyian tanpa bunyi dan menakutkan kekal. Kesunyian, kesunyian terkutuk memerintah dalam kesunyian ruang menunggu.

Tiba-tiba anda berasa sangat tidak berdaya. Masa yang perlahan-lahan merayap bermain dengan sarafnya, dia boleh duduk dan berjalan ke atas dan ke bawah, dia juga mempertimbangkan untuk pergi, sama ada ke jalan atau ke udara segar, tetapi dia tidak melakukannya, kerana dia mengamanahkan nyawa orang yang dia sayangi untuk orang yang tidak dikenali.

Tetapi siapakah mereka? Doktor, bidan, atau operator? Saya melihat mereka buat kali pertama dalam hidup saya. Adakah mereka memahami perniagaan mereka? Adakah kerja mereka diselaraskan? Dan jika hanya salah seorang daripada mereka bangun pada waktu pagi dengan kaki kiri? Atau adakah anda tergesa-gesa?

Adakah ini bilangan kelahiran mereka hari ini? Dan jika mereka bosan dan tiba-tiba rasa ingin minum kopi?

Fikiran yang menakjubkan dan menakutkan boleh beredar dalam fikiran lelaki semasa berjalan di ruang menunggu. Persekitaran terdekat bilik bersalin adalah tempat yang bagus untuk lelaki yang sombong untuk melihat ke dalam dirinya, untuk menjemput dirinya dalam perjalanan batin, untuk menilai semula kehidupannya sejauh ini, dan dia pasti akan menyedari: orang yang berdaging dan berdarah seperti dia, lelaki dan wanita, buat keputusan hidup atau mati.

shutterstock 2736122
shutterstock 2736122

Nasib saya dan masa depan keluarga saya terletak di tangan orang-orang ini, satu langkah baik atau buruk dan semuanya boleh berakhir.

Memberi penghormatan kepada wira tidak berwajah dan tidak bernama berpakaian hijau yang melakukan tugas mereka, membunyikan wisel pada ketakutan tiba-tiba lelaki itu. Mereka sudah biasa, mungkin mereka juga bosan dengan pandangan panik dan bimbang di dinding kaca.

Apabila bersalin terpaksa dimulakan, lelaki itu tidak lama kemudian mengecut menjadi saiz yang kecil, suaranya juga semakin pudar, dan dia hanya mendengar degupan jantungnya melalui denyutan gegendang telinganya. Kawalan di luar tangannya, dia tidak berdaya, dia tidak mempunyai akses ke bilik pembedahan, dia berdamai dengan Tuhannya.

Dia memasuki keadaan euforia, di mana ketakutan dan kebimbangan dikejar oleh keseronokan dan kebahagiaan.

Bergantung pada jenis lelaki, apa yang keluar di atas, yang pasti akan menutup penantian yang lama di ruang menunggu.

Dalam sunyi ruang menunggu yang steril dan sejuk, di mana kebersihan putih dan bau iodin melayang-layang di sekeliling bilik, secara tidak sengaja menyebabkan ketakutan pada orang yang bimbang, tidak ada kelipan surat khabar atau skrin televisyen wanita tenangkan perasaan lelaki itu.

Semua pengetahuan kami, apa yang kami pelajari dalam kursus dan semua topik dan komen yang terdapat di Internet tentang bersalin menjadi apa-apa, hilang, walaupun kami mencari pada masa lalu, kami tidak ingat apa-apa. Kami sedang bersiap untuk bersalin normal, ini dibelasah dalam kepala kami, selama berbulan-bulan, tidak ada menyebut tentang pembedahan caesar, kami tidak memikirkannya, kami menunggu ketibaan anak pertama, wanita itu. sihat, wanita muda, siapa di sini yang terfikir untuk melakukan pembedahan caesarean?

Mungkin semasa kursus persediaan bersalin, bakal ibu-ibu yang duduk di sebelah kami yang sedang menunggu anak kedua berbisik senyap-senyap, di bawah misai, tentang kaedah pembedahan caesarean, tetapi kami tidak menghiraukannya. pada masa itu, memandangkan sebahagian daripada kita memihak kepada kelahiran semula jadi, tetapi lebih baik sekarang pengalaman bekas jiran kita tentang pembedahan caesarean.

Lelaki itu boleh melekat pada dinding kaca seperti Garfield, mengikut setiap pergerakan, bernafas bersama wanita separuh pengsan dengan perutnya yang terpotong, menggigit kukunya hingga ke tulang, mengganggu jururawat dengan lambakan soalannya., mungkin mengambil topinya dan pergi sebaliknya, pergi sahaja dari sini, siapa itu ke jalanan, ke udara segar, keluar dari pusat penyembelihan berdarah ini.

Di mana DADDY tergesa-gesa? - mendengar lelaki di belakangnya, mencekak lehernya, meletakkan tangannya pada tombol pintu, baru hendak pergi, melepaskan rasa penatnya.

Tetapi tepat pada masanya, kerana perawat, yang bukan perawat, tetapi malaikat, semasa kelahiran, mengawasi ibu yang bersalin, dan yang lain secara diam-diam tetapi bijak pada yang berperang, hilang akal, yang menghadapi dirinya dan dunia, ia dipegang pada bapa masa depan.

shutterstock 92900071
shutterstock 92900071

Kemudian mereka mengangguk dengan pergerakan kepala yang rutin, lelaki yang bimbang tentang kelahiran boleh bertenang, dia akhirnya boleh melihat ke atas, bayi itu diangkat keluar.

Prosedur lanjutan di sekeliling bayi kelihatan hanya sebagai kabur dalam ingatan lelaki itu, sejak julukan AYAH dituturkan, yang ditujukan kepadanya buat pertama kali dalam hidupnya, setakat dia, kerana dia kini telah menjadi bapa darah daging, melupakan semua masa lalu kebimbangan dan ketakutannya, yang mungkin atau mungkin tidak perlu, tetapi siapa peduli, sudah hilang maknanya.

Dan ayah berjalan beberapa inci di atas tanah, terapung dengan anggun.

Tetapi kebimbangan adalah bahagian yang tidak dapat dielakkan dalam bilik bersalin yang steril, adalah mustahil untuk mengakuinya, kini bahaya mengintai di sekeliling wanita yang baru dipotong. Yang terpinga-pinga dengan kesakitan, belum boleh memegang anaknya, terlentang di perutnya dengan luka yang berdenyut-denyut, tiada masa untuk bercakap, hanya ada kekuatan untuk membelai dan membelai anaknya dengan air mata, yang lelaki itu. yang telah menjadi seorang ayah menghargai, berbalut kain lampin dan baru dicuci. Masa latihan menjadi miliknya, jam pertama bersama bayi menjadi miliknya.

Dan lelaki berusia lewat empat puluhan itu menjadi lelaki sejati dalam sekelip mata, lebih tepat lagi dengan menerima "pakej" kecil yang bersenandung damai diletakkan di tangannya.

Topik popular.